Menu

Persiapan Kuliah

Panduan ini akan membantumu untuk menyusun rencana kuliah dari bangku sekolah, mengenali bidang-bidang program studi kuliah, serta memilih kampus yang paling tepat buatmu.

bidang seni

Bagi sebagian orang, nggak mudah untuk bisa memilih studi di bidang seni. Salah satu problem yang mungkin dihadapi adalah restu orang tua. Masih ada persepsi kolot dan salah kaprah yang beredar di masyarakat. Misalnya, “Nanti jadi apa?”, “Itu sih, bukan kuliah, tapi hobi!” Padahal, belum tentu mereka tahu tentang gimana bidang seni, lho.

Seperti bidang lainnya, berbagai program studi di bidang seni kini sudah banyak dipengaruhi oleh perkembangan teknologi dan dunia digital. Kegunaan ilmu seni pun nggak sebatas pemenuhan nilai estetika. Banyak jurusan bidang seni yang beririsan dengan bidang lain seperti komunikasi, ekonomi, hingga teknik, serta memiliki prospek karier yang oke.

 

Cakupan Studi Bidang Seni

Umumnya, seni bisa dikelompokkan menjadi 5 bagian, yaitu seni rupa, seni kriya, seni drama, seni tari, dan seni musik. Kelima bagian seni ini menjadi cikal bakal jurusan seni yang dapat dikembangkan sesuai dengan budaya, selera masyarakat sekitar, atau bahkan dipadu-padankan untuk menghasilkan suatu bentuk karya seni yang baru.

Secara konvensional, bidang seni terbagi menjadi dua cabang, yaitu seni murni dan seni terapan. Keduanya-sama-sama menjunjung nilai estetik dan nilai luhur. Bedanya seni murni tidak bisa diproduksi secara missal, seperti halnya seni terapan yang memang ditujukan sebagai solusi dari untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Intervensi teknologi dan bekembangnya dunia digital dalam segala aspek kehidupan manusia, juga mempengaruhi bidang seni. Sekarang ini, ada banyak program studi di bidang seni yang berhubungan dengan ilmu di bidang lain, misalnya jurusan Desain Komunikasi Visual yang memadukan ilmu seni, komunikasi, dan teknologi, serta Desain Produk yang juga mempelajari teknik, psikologi, dan ekonomi.

Selain itu, spesifikasi dalam bidang seni terapan juga memungkinkan kamu untuk menggali ilmu seni yang lebih dalam pada satu area tertentu, seperti Tata Boga (food styling), Fashion Design, Tata Rias dan Kecantikan, Animasi, Fotografi, sampai Interactive Design. Wow!

 

Sejarah dan Perkembangan Bidang Seni

Seni sudah ada di muka bumi ini sejak dahulu kala dan merupakan hasil dari kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh manusia. Dan sebenarnya, seni nggak akan pernah bisa terlepas dari kehidupan kita, karena apapun yang kita lakukan, pasti mengandung suatu unsur seni.

Karya seni tertua yang bisa kita temukan adalah lukisan-lukisan yang tertera di dinding-dinding gua yang ditinggalkan oleh manusia purba untuk mendeskripsikan kehidupan mereka pada saat itu.

Pada awalnya, seni diciptakan dari pengetahuan individu yang dibuat untuk konsumsi bersama. Makanya, karya-karya seni zaman baheula nggak pernah mencantumkan nama senimannya itu sendiri, karena pada saat ini manusia menanggap seni sebagai sesuatu yang menandakan kebudayaan yang saat itu mereka jalani.

Semakin berkembangnya pemikiran manusia, karya seni pun mulai digunakan sebagai sarana pengekspresian diri sebagai respon terhadap keadaan lingkungan dan masyarakat. Karya-karya seni yang dulunya hanya sebatas artefak, perabot, dan patung-patung pujaan mulai berevolusi menjadi lebih kompleks dan ekspresif di era reinassance, atau Eropa pada akhir abad 15. Ketika itu, perkembangan ilmu Filsafat, Sastra, Sains, serta musik mempengarui Seni.

Mulai dari situ, kita bisa melihat aliran-aliran seni, terutama seni lukis, yang mulai bermunculan sesuai dengan aliran sikap dan ekspresi seniman yang menciptakannya. Antara lain, surealisme (ada unsur kejutan dan nggak lazim), dadaisme (tidak lazim, bertolak belakang dengan konsep di masyarakat), ekspresionisme (dramatis dan bold, dan biasanya membawa pesan tertentu), fauvism (menggunakan warna yang kuat), sampai futurism (menekankan pada proses, nggak banyak orang yang bisa mengerti hasil karyanya).

Selanjutnya, berkembang seni post-modern atau kontemporer menjadi lebih praktis alias memiliki nilai guna. Yup, manusia semakin peka dan kritis dalam mengapresiasi dan melihat fenomena masyarakat. Pelaku seni nggak hanya membuat karya yang mengandung nilai estetik, tapi juga karya yang memberikan solusi bagi masalah yang terjadi dalam masyarakat.

Teknologi dan dunia digital juga membuat seni semakin mudah untuk diapresiasi dan dipahami. Kini, karya seni dapat disampaikan dalam berbagai medium yang interaktif, mulai dari event seni sampai animasi.

Sekarang bahkan sudah ada lho, gaes, jurusan kuliah yang menggabungkan penggunaan teknologi dalam penciptaan karya seni, yaitu Art and Technology di Aalborg University, Denmark. Jadi, teknologi mempengaruhi penciptaan karya seni dalam berbagai aspek—nggak cuma dalam proses, namun juga dalam presentasi hingga interprestasinya.

Bicara soal pengaruh teknologi pada bidang seni, seni digital merupakan contoh yang paling banyak kamu temui. Mulai dari penggunaan komputer untuk melakukan rekayasa audio dan visual, 3D printing, mirrorwall yang bisa menerjemahkan gerak-gerik kamu menjadi karya seni dua dimensi, hingga pagelaran seni Assemblace di London yang menghibur pengunjung untuk mengekspresikan diri menggunakan laser beam. Wow!

Udah ngomong panjang lebar gini soal seni, sebelumnya kamu paham, nggak sih, apa faedahnya kita belajar seni?

Menurut pemikiran Alain de Botton, seorang penulis dan presenter asal Inggris yang suka membahas hal-hal filosofis, manusia perlu mempelajari seni karena:

  1. Seni membuat kita terus optimis dan punya harapan.

    Secara insting, manusia memang suka dengan hal-hal cantik, termasuk karya seni. Itulah kenapa hal-hal cantik menjadi penting, dan “hal-hal cantik” ini termasuk seni, dalam bentuk apapun. Hal-hal cantik bisa menjadi memicu rasa optimisme dan harapan, yang sangat kita butuhkan di dunia yang kacau ini. Jadi, masuk akal, kan, kalau kamu lebih suka follow selebgram yang feeds-nya nyeni abis?
     
  2. Seni membuat kita merasa “punya teman”.

    Nggak semua karya seni itu “cantik”. Tetapi karya seni yang dark, gloomy, dan “depresi” pun banyak yang suka. Kenapa?

    Pada kenyataannya, banyak orang menyimpan rasa depresi dalam hatinya. Intinya, seni bisa membuat kita jujur terhadap diri kita sendiri. Medsos dan internet mungkin penuh dengan meme-meme lucu, OOTD keren, komik-komik kocak. Namun sepintar apapun kita mengalihkan perhatian ke hal-hal tersebut, kalau lagi sedih, ya sedih aja. Nah, karya seni yang bagus bakal bisa memancing perasaan terdalam tersebut, dan mengingatkan kita untuk nggak terus-terusan “pakai topeng”.
     
  3. Seni bisa menyeimbangkan jiwa kita.

    Misalnya gini. Kalau kamu orangnya meledak-ledak, mungkin kamu jadi tertarik sama karya seni yang hawanya “tenang”, karena kamu memang butuh ketenangan. Kalau kamu merasa hidup kamu keras dan kurang kasih sayang, mungkin kamu jadi sama tertarik sama karya seni yang penuh kelembutan dan menunjukkan cinta dalam keluarga. Simpel, ‘kan?
     
  4. Seni membuat kita menghargai hal-hal kecil yang tampak sepele.

    Sejak dulu, para seniman—lewat karya seni mereka—berusaha memberitahu kita bahwa, hei, hal-hal yang perlu kamu perhatikan bukan cuma selebriti dan hal-hal yang serba komersil, lho. Contohnya, Pelukis Albert Durer bisa membuat RUMPUT tampak glamor. John Constable bisa membuat LANGIT tampak glamor. Van Gogh bisa membuat JERUK tampak glamor!

    Kalau kita terbiasa memperhatikan hal-hal kecil dan memandang sesuatu dari perspektif lain, menurut saya, lama-lama sikap empati dan kreativitas kita akan sangat terasah. Ingat, kreatif itu BUKAN berarti jago membuat karya seni, lho. Kreatif bisa berarti memiliki banyak ide cemerlang serta jago memecahkan masalah atau mencari jalan keluar.
     
  5. Seni adalah propaganda positif untuk kemanusiaan

    Kesimpulannya, seni memang bisa dilihat sebagai propaganda, untuk memotivasi dan memberikan kamu energi untuk mencapai sebuah tujuan. Dengan kata lain, seni bisa jadi propaganda positif. Pesan dalam iklan, poster, musik dan seni lainnya bisa menggerakkan seseorang untuk lebih peduli.

 

Gambaran Bidang Seni di Indonesia

Bidang seni di Indonesia bisa dibilang sangat unik, karena memadukan unsur-unsur luhur kebudayaan bangsa dengan perkembangan teknologi di era digital ini.

Sedari dulu, ilmu Seni di Indonesia sudah berkembang. Ini bisa kita lihat dari kekayaan bangsa berupa seni tari, seni kriya, seni rupa, sampai seni musik lokal yang sangat beragam dari seluruh penjuru wilayah Indonesia. Bahkan, saking bernilainya, ada jurusan seni tradisional seperti Seni Pendalangan dan Seni Karawitan yang bisa kamu pelajari jika kamu memiliki passion dalam mendalami dan melestarikan seni dan kebudayaan kita!

Pengaruh teknologi dan digitalisasi sendiri membawa angin segar dalam dunia seni Indonesia seperti halnya yang terjadi si seluruh dunia. Kemudahan dalam bertukar informasi, perkembangan teknologi dalam penciptaan karya seni, serta majunya persepsi masyarakat modern terhadap seni itu sendiri membuat bidang seni di dunia dan Indonesia semakin berjaya.

Contohnya, Indonesia mulai menerapkan sistem pendidikan STEAM di mana unsur seni (Arts) dinilai nggak kalah penting. Pemerintah juga mendukung bidang seni dengan mengedepankan ekonomi kreatif dan program pariwisata budaya. Tujuannya, untuk menciptakan sumber daya manusia yang memiliki dasar pemikiran ilmiah, namun juga mampu berpikir out of the box supaya bisa memberikan solusi nyata bagi masyarakat.

 

Kenapa Harus Pilih Bidang Seni?

Alasan utama kenapa kamu harus mengambil bidang ini adalah passion di bidang seni. “Nyeni” itu nggak sembarangan, lho, gaes. Seni bukan soal selera ataupun keren-kerenan budaya, tetapi adalah bagaimana seseorang dapat mengapresiasi segala hal yang ada di dalam aspek kehidupan bermasyarakat.

Alasan lainnya adalah kamu memiliki kemampuan seni. Biasanya, calon mahasiswa yang ingin masuk jurusan di bidang seni, harus memiliki skill dasar. Misalnya, untuk masuk jurusan Seni Rupa, Desain Grafis, atau Fashion Design, akan ada tes menggambar. Adapula, ujian musikalitas, menari, dan aksi teater, untuk bisa masuk program studi Musik, Tari, dan Drama.

Selain itu, dunia seni kini juga nggak sebatas penciptaan seni yang penuh nilai estetik dan daya guna aja, lho. Penggunaan teknologi dalam perkembangan bidang seni juga mempengaruhi tren karier di bidang ini. Sebut saja jurusan Desain Komunikasi Visual dan Interactive Digital Media yang menghubungkan ilmu komunikasi, ekonomi, sains, serta teknik dan digital. Ketertarikan dengan perpaduan ilmu ini bisa menjadi alasan untuk memilih program studi di bidang seni.

Alasan lain adalah kamu ingin memiliki karya yang memberi pengaruh dan manfaat untuk orang lain. Sebab seni nggak cuma menciptakan sebuah karya yang indah dan menghibur, tapi juga dapat menjadi solusi yang tepat guna atas masalah yang timbul dalam masyarakat. Misalnya, poster dan billboard berisi kampanye sosial yang banyak kamu lihat di jalan besar merupakan karya seni yang menghibur sekaligus memberikan solusi, lho!

Trus, jangan lupakan juga dengan seni murni serta seni lokal yang kini menjadi sorotan masyarakat global, ya, gaes. Jika kamu memang tertarik untuk melestarikan seni sebagai salah satu kekayaan bangsa kita, tentunya tepat jika kamu memutuskan untuk mendalami seni.

 

Program Studi di Bidang Seni yang Bisa Kamu Pilih

Dari namanya, mungkin kamu bisa menebak kalau jurusan-jurusan yang tersedia di bidang seni nggak bakal jauh-jauh dari rancangan atau kebudayaan. Pokoknya yang embel-embelnya estetika, deh! Namun, seiring berkembangnya penggunaan teknologi dalam dunia seni, sudah banyak jurusan-jurusan yang lebih spesifik dalam mengkaji seni serta lebih relevan dengan kegunaan praktis. Kamu-kamu yang tertarik kuliah di bidang seni, mesti tahu berbagai jurusan berikut ini:

  • Seni Rupa Murni: di sini, nggak hanya memanfaatkan seni untuk tujuan praktis, tapi juga memahami fungsi dan proses untuk meningkatkan kualitas kehidupan, yang mendorong kita untuk menghasilkan proses penciptaan atau apresiasi seni rupa yang estetis.
  • Seni Kriya: berfokus pada pengetahuan, keterampilan, dan kreativitas dalam menciptakan karya rupa dengan mengolah berbagai materi menjadi karya seni baru yang fungsional dan benilai seni tinggi.
  • Seni Musik: program studi ini memberikan kamu kesempatan untuk mempelajari musik sebagai medium untuk mengekspresikan seni melalui bunyi dan ritme. Kamu akan mempelajari banyak hal, mulai dari sejarah musik, teori musik, produksi musik, hingga komposisi musik.
  • Seni Tari: program studi ini mempelajari gerakan yang diciptakan oleh manusia yang diiringi dengan ritme, irama, dan musik. Seni Tari mempunyai peran yang penting baik dari segi budaya maupun segi hiburan, karena mengandung ungkapan perasaan, maksud, dan pikiran.
  • Seni, Drama, Tari, dan Musik (Sendratasik): program studi ini sangat responsif dan berkepentingan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. Kegiatan pengkajian ilmu dengan “meneliti” dan kegiatan penciptaan karya seni dengan “pementasan karya seni” terkait langsung dengan tujuan universitas yang konstruktif dan nyata pada bidang eksakta, sosial, maupun humaniora.
  • Etnomusikologi: disebut juga dengan Antropologi Musik. Sesuai namanya, merupakan gabungan dari ilmu tentang musik dan kebudayaan. Sederhananya, Etnomusikologi mempelajari tentang hubungan aspek sosial budaya terhadap musik dan tari dalam lingkup global dan lokal.
  • Tata Boga: program studi Tata Boga mengajak para mahasiswa untuk mempelajari segala hal yang berkaitan dengan dunia masak-memasak, mulai dari sejarah, filosofi, proses dan teknik pembuatan, gizi, sampai penataan dan penyajian makanan.
  • Tata Rias dan Kecantikan: di sini, kamu akan mempelajari tata rias Indonesia dan internasional, Beberapa hal yang dipelajari adalah cara menyanggul, menata rambut, memotong rambut, merias wajah menggunakan bahan dan alat kosmetika.
  • Desain Interior: program studi ini mempunyai subyek pembelajaran tentang perancangan dan penataan ruang di dalam rumah, perkantoran, mall, hotel, layout display gerai, hingga tata panggung pertunjukan.
  • Desain Produk: program studi ini dikenal juga dengan Industrial Design, yang mempelajari perencanaan dan perancangan barang, Tujuannya untuk memenuhi kebutuhan manusia yang mengutamakan kenyamanan indarawi, kenyamanan fisik, dan kenyamanan nilai produk.
  • Furniture Design: berbeda dengan desain interior, jurusan ini spesifik mempelajari furnitur dan aksesoris-aksesoris lainnya sebagai seni yang akan mengisi interior rumah, berupa pengetahuan tentang furnitur secara saintifik, keahlian praktis untuk menciptakan karya desain furnitur, dan tentu saja bekal untuk memiliki semangat dan keahlian berwirausaha.
  • Seni Pendalangan: adalah salah satu jurusan yang sangat spesifik, yang mempelajari seni pertunjukan wayang tradisional dan konsep dasar pakeliran (instrumen dalam pementasan wayang). Seorang dalang harus dapat membangun isi dari cerita, dan bisa menyesuaikan dengan perkembangan zaman dan nilai-nilai kekinian.
  • Seni Karawitan: Jurusan ini mempelajari berbagai hal yang berkaitan dengan karawitan, di mana lulusannya harus mampu menjadi pangrawit andal, komposer, dan peneliti yang bisa beradaptasi dengan teknologi, budaya, dan segi ekonomi.
  • Tata Busana (Fashion Design): mempelajari tren dan gaya berpakaian, yang juga membekali mahasiswanya dengan ilmu untuk membawa bisnis fashion ke jenjang fashion yang ready to wear, seperti menciptakan mode (baju, aksesori, sepatu) yang diharapkan menjadi tren terbaru dan kewirausahaan yang akan menghasilkan produk maupun bisnis yang berkelas internasional untuk memajukan dunia mode dan mengangkat budaya Indonesia di ajang global.
  • Animasi: Jurusan ini mempelajari teknik menampilkan gambar berurut sedemikian rupa sehingga muncul ilusi gerakan (motion) pada gambar yang ditampilkan.
  • DKV New Media: mempelajari desain komunikasi visual dengan fokus pada multimedia, yang mulai digunakan sebagai media komunikasi baru untuk menyampaikan pesan.
  • DKV Creative Advertising: program studi ini lebih mengkhususkan diri dalam pengembangan kreativitas tiap mahasiswanya untuk mengeksplorasi berbagai macam ide dan bentuk komunikasi visual dalam periklanan.
  • Fotografi: program studi ini mempelajari teknik pengambilan gambar untuk mendapatkan hasil foto yang bagus. diantaranya adalah dengan mengetahui komposisi yang benar, pencahayaan yang baik, dan momen yang tepat.
  • Audio Engineering: mempelajari segala sesuatu berkaitan dengan keteknikan audio untuk musik, film, dan televisi, seperti mixing dan mastering menggunakan software pengolahan audio, menggunakan dan mengatur hardware audio studio, teknologi musik digital, teknik recording dan editing audio.

 

Metode Belajar yang Sesuai

metode belajar bidang seni

Nggak seperti halnya program studi di bidang lain yang hanya menerapkan seleksi tertulis atau sekadar setor nilai rapor, jurusan Seni punya aturan sendiri untuk menyeleksi mahasiswa pilihannya, lho, yaitu dengan ujian praktik. Ujian praktik juga akan banyak kamu temukan semasa kuliah.

Menekuni studi di bidang ini memang kompleks sebab persepsi seni tidak pernah sama di mata orang lain, sehingga tolak ukurnya pun relatif pada indera, pemikiran, dan perasaan yang menciptakan maupun yang menikmatinya. Jadi penilaian Seni nggak bisa sekadar benar-salah ataupun baik-buruk.

Studi Seni sendiri nggak hanya untuk menciptakan karya, tetapi juga bagaimana memahami dan mengapresiasi karya seni. Maka, metode active learning merupakan metode yang tepat untuk mempelajari bidang seni.

Metode active learning memungkinkan mahasiswa untuk terjun langsung dalam merasakan pengalaman dari suatu seni. Mereka dilatih agar mampu memotivasi diri dan memperkaya diri dengan ilmu pengetahuan, yang berguna dalam proses memahami serta menciptakan karya seni.

Selain melakukan banyak riset terhadap dunia seni, mahasiswa juga harus aktif mengamati permasalahan yang terjadi di tengah masyarakat. Ini supaya mahasiswa Seni dapat memahami peran seni dalam kehidupan masyarakat, sehingga dapat menghasilkan karya yang sesuai dengan kebutuhan masyarakatnya. Aspek demografis, kebudayaan, kepercayaan, dan selera masyarakat perlu dipertimbangan untuk dapat memahami bentuk seni yang relevan dengan kebutuhan tersebut.

Aktif dalam belajar juga berarti aktif untuk dapat mengasah imajinasi dan kreativitas serta berani untuk mempraktikannya. Sebab tanpa praktik, nggak akan lahir karya seni.

Misalnya, mahasiswa Seni Musik selain harus menguasai pengetahuan sejarah dan perkembangan musik lokal maupun global, ia juga harus banyak berlatih menggunakan berbagai instrumen musik. Tujuannya, untuk mendapatkan pengetahuan permainan musik yang mendalam serta sebagai proses dalam penciptaan suatu karya seni musik.

Begitu pula dengan mahasiswa Desain Komunikasi Visual Animasi. Mereka nggak hanya dituntut untuk memahami teori-teori penciptaan animasi, melainkan juga harus aktif terjun untuk mencari tahu apa yang dibutuhkan serta diminati oleh masyarakat. Supaya mereka dapat menyampaikan pesan dari karyanya tersebut dengan baik dan tepat sasaran.

Apresiasi juga merupakan salah satu elemen penting dalam proses active learning, karena melalui apresiasi seni mahasiswa dapat memahami esensi pembelajaran bidang seni yang sesungguhnya. Kunjungan ke galeri, museum, pertunjukkan, serta acara pameran seni menjadi contoh apresiasi dalam proses dalam mempelajari seni.

 

Karakter Mahasiswa yang Sesuai dengan Bidang Seni

  • Kreatif. Apalah arti seni tanpa kreativitas? Untuk bisa memahami dan menciptakan suatu karya seni, kamu butuh kreativitas tinggi. Dengan berpikir kreatif kamu menyimpulkan ide, solusi, serta pemikiran baru.
  • Kritis. Sikap kritis diperlukan bagi mahasiswa yang mendalami bidang ini, untuk dapat memahami esensi dari karya seni itu sendiri. Di samping itu, dengan sikap yang kritis, mahasiswa bisa menganalisa fenomena di masyarakat dan memberi solusi atau karya yang tepat.
  • Independen. Mahasiswa seni yang jempolan adalah mereka yang mampu memotivasi diri sendiri untuk berekspresi menciptakan sesuatu yang memiliki nilai keindahan dan daya guna.
  • Rasional. Seni nggak hanya membutuhkan imaninasi, tapi juga rasionalitas dalam dalam setiap analisa fenomena dan permasalaahan.
  • Detail dan terstruktur. Seni yang kreatif dan rasional butuh dikerjakan dengan detil dan rinci, Ini agar masyarakat dapat merasakan keindahan dan keunikan dari karya seni itu tersebut.
  • Berwawasan luas. Luasnya wawasan seorang individu sangat dibutuhkan karena bidang seni banyak terkait dengan bidang lainnya.
  • Tekun. Mempelajari dan memahami Seni bukanlah hal yang mudah, sehingga kamu butuh ketekunan untuk dapat mengapresiasi Seni itu sendiri. Ketekunan juga diperlukan dalam meningkatkan skill seni dan untuk menghasilkan suatu karya.
  • Observan. Mahasiswa seni harus hobi menilik segala sesuatu dan mencari tahu lebih dalam mengenai hal apa pun yang terjadi di sekelilingnya. Supaya dapat menciptakan pemikiran dan ide yang nggak hanya kreatif, namun juga bermakna bagi sekitarnya.
  • Berpikiran terbuka. Seni bukanlah sesuatu yang statis. Seni berkembang seiring dengan kemajuan zaman. Seni juga bisa dilihat dari berbagai perspektif. Diperlukan pikiran yang terbuka untuk dapat menerima segala informasi baru dan perubahan yang terjadi dalam seni. Seorang pekerja seni juga harus bisa beradaptasi dengan perubahan.

 

Kemampuan Pendukung yang Dibutuhkan Mahasiswa dan Lulusan di Bidang Seni

kemampuan pendukung bidang seni

Nggak sembarang orang bisa menjadi lulusan bidang seni yang berkualitas. Untuk menjadi pekerja seni yang andal, selain memiliki skill seni sesuai bidang yang ditekuni, diperlukan kemampuan seperti:

  • Kemampuan komunikasi. Keefektifan dalam berkomunikasi menjadi kemampuan yang paling penting. Seorang pekerja seni harus bisa mengkomunikasikan pesan melalui karyanya. Seorang pekerja seni juga harus bisa mempresentasikan idenya. Apalagi jika bekerja dengan tim.
  • Teamwork. Seni seperti pementasan, pagelaran, hingga iklan, umumnya dikerjakan dalam sebuah tim, yang terdiri dari pekerja seni maupun dengan non pekerja seni.
  • Kemampuan berbahasa asing. Penguasaan bahasa asing (terutama Bahasa Inggris) sangat diperlukan untuk memahami textbook serta mempermudah komunikasi dan networking. Kemampuan bahasa ini juga akan mempermudah kamu dalam memperkenalkan seni Indonesia ke dunia atau ketika bekerja di perusahaan multinasional.
  • Internet/Digital literacy. Perangkat elektronik, software, internet, dan teknologi di bidang seni akan terus berkembang. Maka, kefasihan mahasiswa serta pekerja Seni dalam menggunakan teknologi dan instrument digital akan sangat dibutuhkan.
  • Kewirausahaan: Karena banyak pekerja bidang seni yang membuka usaha sendiri, seperti galeri dan studio musik atau bekerja freelance, maka skill wirausaha dan bisnis akan sangat membantu.

 

Profesi dan Karier di Bidang Seni

Berkat globalisasi dan perkembangan teknologi, prospek profesi dan karier di bidang seni dari tahun ke tahun semakin terbuka lebar. Bidang seni nggak hanya berfungsi bagi pelestarian budaya dan konservasi seni murni, tetapi juga pemanfaatan bidang terapan. Umumnya, lulusan bidang seni berkarier sebagai:

  • Pengamat seni, seperti kurator, kritikus atau bahkan konservator yang bekerja di lembaga-lembaga non-profit yang bergerak dalam bidang seni dan kebudayaan.
  • Seniman. Profesi ini sesungguhnya memiliki makna yang sangat luas, karena siapa pun yang mampu menciptakan suatu karya seni disebut juga dengan seniman, baik itu dalam seni murni, musik, kriya, tari, tradisional, sampai seni digital.
  • Freelancer. Dengan gencarnya intervensi teknologi dalam bidang seni, kini dunia freelance semakin digandungi oleh para lulusan bidang seni. Mulai dari animator, fotografer, graphic designer, UI/UX Designer, sampai campaign conceptor.
  • Pekerjaan-pekerjaan spesifik sesuai jurusan yang diambil, seperti fashion designer (Fashion Design), chef (Tata Boga), Make-up Artist (Tata Rias), dan sebagainya.
  • Bekerja di berbagai perusahaan, mulai dari start-up, nasional, hingga multinasional. Biasanya perusahaan memerlukan jasa desainer grafis dan desainer produk.
  • Entrepreneur. Bisa juga menjadi pelaku bisnis jika memang dapat menciptakan karya seni dengan nilai jual dan manfaat yang tinggi. Contoh aja Carline Darjanto, lulusan jurusan Fashion Design LaSalle College yang sukses menjadi Creative Director sekaligus co-founder brand clothing line COTTON INK!
  • Industri periklanan. Lulusan Seni bisa bekerja sebagai bagian kreatif/artistik, art director, atau bagian desain.

Jangan lupa, hal yang paling penting untuk dilakukan oleh para mahasiswa Seni untuk membangun karier sejak di bangku kuliah adalah dengan mulai menyusun portfolio. Portfolio atau kurasi karya orisnil yang berkarakter dan berkualitas, akan menjadi bagian penting dalam “CV” kamu.

 

Prospek Bidang Seni di Masa Depan

Prospek profesi dan karier di bidang seni di Indonesia, terutama di era modern seperti saat ini, cukup menggembirakan. Thanks to globalization and technology, bidang seni kini menjadi salah satu bidang yang semakin potensial untuk digeluti di masa yang akan datang.

Berdasarkan situs resmi Bekraf (Badan Ekonomi Kreatif), Indonesia menjadi salah satu negara di dunia yang memiliki kinerja pertumbuhan ekonomi paling hebat. Tahun 2015 lalu, kita mencatat pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) sebanyak 4,79%. Ini lebih tinggi daripada pertumbuhan ekonomi global yang diperkirakan hanya mencapai 2,4%. Iklim yang positif ini tentunya menjadi momen yang tepat bagi pemerintah untuk mengokohkan fondasi perekonomian, terutama pada sektor riil—yang salah satu prioritasnya adalah ekonomi kreatif.

Ekonomi kreatif dibangun dengan karya seni, arsitektur, buku, inovasi teknologi, dan animasi, Pemerintah optimis bahwa ekonomi kreatif akan menjadi tulang punggung perekonomian nasional, sehingga sangat besar peluang bagi para pekerjanya.

Pelaku industri kreatif di Indonesia bergerak di beberapa bidang seperti game, arsitektur, desain interior, desain produk, fashion, film, animasi, kuliner, seni rupa dan musik. Sedangkan tiga besar penyumbang keuntungan dari bidang Kreatif saat ini adalah fashion, kerajinan, dan kuliner. Jumlah pelaku industri kreatif sendri hingga awal tahun 2017 mencapai 15 juta dan diperkirakan meningkat dua kali lipat menjadi 30 juta pada 2020. Nggak percaya?

Perhatikan pekerjaan sebagai make-up artist yang dulunya mungkin kurang dianggap. Berdasarkan data Kementerian Perindustrian, terdapat peningkatan penjualan kosmetik 14 persen menjadi Rp 9,76 triliun dari sebelumnya Rp 8,5 triliun. Hal ini seiring dengan maraknya beauty blogger/vlogger. Profesi makeup artist sendiri mengalami pertumbuhan sebesar 28% selama lima tahun terakhir, lho!

Di sisi lain, menurut ketua Bekraf, Triawan Munaf, hal yang masih menghambat industri kreatif adalah soal infrastruktur yang masih kurang, aturan dan jaminan Hak Kekayaan Intelektual, serta akses ke modal.

Dunia digital yang kini sangat digandrungi oleh anak muda membuat beberapa profesi bidang seni—terutama seni digital—semakin naik daun. Kamu tahu, nggak, kalau menurut data US Bureau of Labor Statistics, profesi yang tergolong baru seperti UI/UX designer akan menjadi salah satu dari sepuluh pekerjaan yang paling dicari di masa depan, dengan peningkatan prospek kerja 22 kali lipat per tahunnya sejak sepuluh tahun terakhir? Wow bingit!

Nggak cuma itu, profesi lain seperti product designer dan graphic designer, web/multimrfia graphic designer, juga menjadi salah satu pekerjaan yang paling menjanjikan di masa yang akan datang. Pasalnya, perusahaan-perusahaan yang bermunculan, mereka harus bisa membuat suatu point of parity yang membuat perusahaan mereka lebih menonjol dan beda dibanding perusahaan lain, sehingga masyarakat menaruh minat yang lebih tinggi kepada mereka. Dan itu diwujudkan melalui desain produk, logo, desain kampanye promosi, dan lainnya.

Mengenai pekerja seni/desain lepas di Indonesia, sampai saat ini memang belum ada data jumlahnya. Tapi, menurut portal pekerja lepas terbesar di dunia Freelancer.com per Oktober 2015, terdaftar sekitar 550,000 pekerja lepas asal Indonesia. Pekerjaannya antara lain seputar teknologi, desain, serta tulisan/terjemahan, Harga rata-rata satu proyek yang ditangani freelancer, misalnya satu desain, bisa mencapai 1 sampai 5 juta rupiah, lho!

Oya, sekarang kan, sudah banyak aplikasi desain yang bisa diutak-atik sendiri, apakah ini akan mematikan/menggeser pekerjaan seorang desainer grafis? Menurut Adrina P. Raras, Koordinator Artistik media GADIS yang merupakan alumni DKV Binus, yang membedakan desainer grafis dengan orang awam yang memakai software desain/editing adalah kemampuan dan latar belakang ilmu seni. Kalau sekadar bisa menggunakan software desain atau editing, sih, sama aja kayak operator digital,” jelas Raras.

Di sektor lain, prospek seni tradisional Indonesia juga sangat baik. Indonesia memerlukan anak-anak muda terbaik yang kritis, kreatif, dan inovatif untuk melestarikan seni serta budaya yang merupakan kekayaan bangsa yang nggak ternilai harganya. Lulusan Seni Tradisional masih sangat sedikit, dan kemampuan mereka dicari.

Berdasarkan data statistik Kementerian Pariwisata tahun 2016, angka wisatawan mancanegara ke Indonesia meningkat rata-rata 10-18% selama 5 tahun terakhir. Pemerintah terus mendorong pertumbuhan ekonomi kita dalam sektor Pariwisata dengan menggencarkan misi budaya berupa eksibisi berbagai karya seni lokal dalam program-program wisata tanah air, baik di dalam negeri maupun luar negeri.

 

Inspirasi Profesional di Bidang Seni

didik nini thowok

Didik Nini Thowok (alumni FSP Institut Seni Indonesia Yogyakarta). Seorang maestro seni tari Indonesia yang kerap berlalu-lalang memperkenalkan budaya lokal ke kancah Internasional. Ia menjadi salah satu pembicara seminar TEDx sebagai publik figur yang mengangkat isu diskriminasi gender pada penari. Keren!

 

hanung bramantyo

Hanung Bramantyo (alumni FFT Institut Kesenian Jakarta). Sutradara kenamaan Indonesia yang sudah memiliki ratusan filmografi berkualitas dan segudang penghargaan, salah satunya Sutradara Terbaik dalam ajang Festival Film Indonesia pada tahun 2005 dan 2007.

 

yohanes auri

Yohanes Auri (alumni School of Design Universitas Bina Nusantara). Founder dan CEO Flux Design Asia, perusahaan jasa desain grafis yang kini menjadi langganan klien berupa perusahaan taraf multinasional seperti BNI, Pertamina, dan Bank of Tokyo.

 

carline darjanto

Carline Darjanto (alumni Fashion/Apparel Design Lasalle College of Fashion). Lulusan terbaik tahun 2008 ini merupakan co-founder brand fashion ternama tanah air Cottonink yang memulai penjualannya secara online. Cewek yang namanya masuk Forbes 30 Under 30 Asia sebagai salah satu anak muda inspiratif dan berprestasi ini menjabat sebagai CEO sekaligus Creative Director Cottonink.

 

Rekomendasi Perguruan Tinggi dengan Program Studi Bidang Seni Terbaik di Indonesia

Karena sifatnya yang dinamis dan selalu dibutuhkan di setiap aspek kehidupan manusia, jurusan-jurusan yang ada di bidang seni tersedia di berbagai perguruan tinggi, baik institusi Seni maupun kampus umum. Berikut ini adalah daftar Perguruan Tinggi terbaik, yaitu yang mendapatkan akreditasi A dari Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) untuk jurusan-jurusan yang ada di bidang seni.

Seni Rupa

  • Institut Teknologi Bandung
  • Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Seni Musik dan Seni Tari

  • Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Tata Boga

  • Universitas Negeri Jakarta
  • Universitas Negeri Malang
  • Universitas Negeri Surabaya
  • Universitas Pendidikan Indonesia

Tata Busana

  • Universitas Negeri Jakarta
  • Universitas Negeri Malang
  • Universitas Negeri Yogyakarta
  • Universitas Pendidikan Indonesia

Tata Rias dan Kecantikan

  • Universitas Negeri Jakarta

Desain Interior

  • Institut Seni Indonesia Yogyakarta
  • Institut Teknologi Bandung
  • Institut Teknologi Nasional Bandung
  • Universitas Kristen Petra
  • Universitas Tarumanagara

Desain Produk

  • Institut Teknologi Bandung
  • Institut Teknologi Sepuluh Nopember
  • Universitas Esa Unggul
  • Universitas Trisakti

Desain Komunikasi Visual

  • Institut Kesenian Jakarta
  • Institut Seni Indonesia Yogyakarta
  • Institut Teknologi Bandung
  • Universitas Bina Nusantara
  • Universitas Bunda Mulia
  • Universitas Ciputra
  • Universitas Dian Nuswantoro
  • Universitas Kristen Petra
  • Universitas Multimedia Nasional
  • Universitas Pelita Harapan

Sendratasik

  • Universitas Negeri Semarang

Fotografi

  • Universitas Trisakti

 

Rekomendasi 10 Negara Terbaik untuk Mengambil Studi Seni

Berikut ini adalah 10 negara dan kampus terbaik untuk kuliah bidang seni pilihan Youthmanual. Rekomendasi ini  berdasarkan daftar ranking perguruan tinggi dunia di versi QS World University Rankings.

  1. Amerika Serikat (The Juilliard School, Parson Schools of Design, Harvard University, New York University, Yale University, Massachusetts Institute of Technology)
  2. Inggris (Royal College of Music, Royal Academy of Music, Royal College of Art, University of Cambridge, University of Oxford, University of The Arts London)
  3. Australia (The University of Melbourne, The University of Western Australia, Griffith University, The Australia National University, RMIT University)
  4. Italia (Politecnico de Milano, Conservatorio Santa Cecilia)
  5. Finlandia (Aalto University, Sibelius Academy)
  6. Austria (University of Applied Arts Vienna, Academy of Fine Arts Vienna, University of Music and Performing Arts Vienna)
  7. Hong Kong (The Hong Kong Polytechnic University, Hong Kong Baptist University, The Chinese University of Hong Kong, Hong Kong Academy of Performing Arts)
  8. Perancis (Ecole Nationale Superieure de Creation Industrielle, Conservatoire National Superieur de Musique et de Danse de Lyon)
  9. China (Tsinghua University, Tongji University, Peking University)
  10. Indonesia (Institut Teknologi Bandung, Institut Seni Indonesia Yogyakarta)

 

Pilih Bidang Seni Nggak, Ya?

Dari hasil penelusuran Youthmanual mengenai Seni, bidang ini tentunya bukanlah bidang yang patut dipandang sebelah mata karena banyaknya nilai yang terkandung di dalamnya. Masyarakat dan industri juga memerlukan seni.  Bagi yang berminat mengambil bidang seni, perlu mengetahui serta mempertimbangkan beberapa catatan:

  • Perlu memiliki passion yang besar di bidang seni. Seni bukan cuma sekadar penyalur hobi atau ajang main-main, tetapi butuh ketekunan dan pemikiran yang luar biasa untuk dapat menciptakan dan mengapresiasi Seni itu sendiri. Jika kamu mendalaminya dengan sungguh-sungguh, nggak akan ada cerita lulusan jurusan bidang seni yang masa depannya suram, deh! Tapi kalau skill dan pengetahuan seninya pas-pasan, maka akan sulit berkarier di bidang seni.
  • Nggak takut dengan dunia Seni yang penuh kedinamisan dan ketidakpastian. Seni bukanlah sesuatu yang seratus persen teoritis, tapi selalu fluktuatif dalam banyaknya persepsi dan pemaknaannya. Kalau kamu nggak memiliki pemikiran yang cukup terbuka dalam menghadapi seni yang penuh ketidakpastian, nggak ada gunanya untuk kamu bertahan di bidang ini, gaes!
  • Mengutamakan kreativitas, orisinalitas, imanjinasi, dan inovasi dalam memecahkan suatu masalah.
  • Ingin melestarikan seni lokal Indonesia, namun nggak menutup diri untuk terus mengikuti perkembangan zaman, terutama teknologi. Ingat, masyarakat maju adalah masyarakat yang mampu menerapkan konsep think globally, act locally. Atau sederhananya, lokal yang mendunia, gitu!
  • Tidak melakukannya hanya demi gengsi. Menekuni bidang seni bukan karena edgy dan anti-mainstream. Harus dipahami bahwa seni adalah sesuatu yang perlu untuk terus kamu kembangkan untuk dapat melestarikan, mengapresiasi, menghibur, menciptakan solusi, memberikan manfaat, serta menginspirasi banyak orang.

 

Sumber:

https://www.youtube.com/watch?v=sn0bDD4gXrE
http://careercenter.cofc.edu/documents/the-impotrance-of a-portfolio
http://www.bekraf.go.id/profil
http://teknologi.metrotvnews.com/read/2015/04/27/391835/semakin-banyak-profesional-indonesia-jadi-pekerja-lepas
https://www.gatra.com/il-tek/internet-1/51963-data-terbaru-menunjukan-kebangkitan-freelancing-di-indonesia,-asia-tenggara.html
https://id.wikipedia.org/wiki/Tenaga_lepas
https://www.bls.gov/emp/ep_table_203.htm
https://www.monster.com/career-advice/article/5-high-paying-jobs-that-did-not-exist-5-years-ago
http://www.mckinsey.com/global-themes/employment-and-growth/the-emerging-global-labor-market
http://indonesiaexpat.biz/lifestyle/artpreciation-preserving-culture-through-tourism/
http://www.kemenpar.go.id/asp/detil.asp?c=110&id=3139
http://kemenperin.go.id/artikel/5897/Indonesia-Lahan-Subur-Industri-Kosmetik
http://www.youthmanual.com/post/dunia-kerja/karier/10-syarat-menjadi-desainer-grafis-sukses
http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2016/08/26/180134426/industri.fashion.kerajinan.dan.kuliner.tumbuh.pesat.di.indonesia


Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©