Menu

Pejuang SBMPTN: Intan Pandini, Ilmu Kesejahteraan Sosial, Universitas Indonesia

Dalam seri Pejuang SBMPTN, kamu bisa mendapatkan tips dan trik lulus SBMPTN dari mereka yang sudah melaluinya. Kali ini, yuk simak cerita Intan yang berhasil menembus SBMPTN dengan pilihan jurusan Ilmu Kesejahteraan Sosial di Universitas Indonesia!

Berlatar belakang dari Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Administrasi Perkantoran, Intan Pandini merupakan Pejuang SBMPTN yang berhasil keterima di jurusan Ilmu Kesejahteraan Sosial (Kesos) Universitas Indonesia pada tahun 2015 silam. Penasaran nggak sih kalian, bagaimana pengalaman Intan selama berjuang buat menghadapi SBMPTN dan apa tips dan triknya sampai dia bisa tembus ke salahsatu PTN terbaik di Indonesia?

Yuk intip obrolan Youthmanual bersama Intan di bawah ini!

Hai Intan! Boleh ceritain nggak pengalaman kamu selama mempersiapkan diri buat ikut SBMPTN?

“Hai. Jadi sebenernya, aku tuh lulusan tahun 2014 dan udah pernah ikut SBMPTN sekali tapi gagal. Waktu itu pilihan aku adalah UGM, ITB, sama UNJ. Tiga-tiganya aku ambil jurusan Manajemen karena nyesuaiin sama jurusan pas SMK. Aku bahkan juga sempet ikut ujian tulis mandiri UGM, ambil Pariwisata sama Manajemen lagi tapi ternyata gagal juga hehe.

Terus karena gagal itu, aku ketemu sama temennya abang aku yang kasusnya sama kayak aku—dia bahkan gagal dua kali SBMPTN. Nah, dia nih nyaranin ikut bimbel ronin (bimbingan belajar buat alumni SMA) aja di NF. Terus karena mamaku pengennya aku kuliah di PTN ya udah akhirnya aku fokus ronin aja.

Tiap hari selama satu tahun itu aku les buat persiapan SBMPTN karena balik lagi,sebenernya aku emang ngejar buat masuk Pariwisata UGM. Tapi, ternyata pas SBMPTN kedua ini orang tuaku malah nggak ngizinin aku kuliah jauh-jauh, jadi mereka memaksa aku buat naro UI di pilihan pertamanya. Alhamdulillah aku keterima di  Kesos UI”

Nah, kamu ‘kan dari SMK nih, ada nggak sih tantangan tersendiri yang kamu hadapin selama 2 kali ikut SBMPTN ini?

“Hmm paling kayak, apa ya, effort belajarnya sih harus lebih besar dari yang anak-anak SMA. Soalnya ‘kan karena dari SMK, basically aku kayak buta banget gitu buat pelajaran yang diujikan di SBMPTN. Jadi mau nggak mau usahanya harus lebih lebih daripada yang SMA. Hahaha”

Ada nggak tips-tips khusus yang kamu lakuin selama belajar untuk persiapan SBMPTN ini?

“Ada banget! Jadi, aku tuh start belajar buat SBMPTN sebenernya dari tahun 2014, pas aku pertama kali ikut SBMPTN. Nah, itu yang paling utama kita harus niat parah sih karena belajar dari pengalaman pas 2014 itu, aku ngerasa aku nggak serius belajarnya, makanya gagal. Jadi, pas aku nyoba di 2015 dan ikut ronin aku jadi makin rajin. Tiap les selalu nyatet materi, terus sering bahas soal di rumah maupun di tempat bimbelnya gitu. Terus kalo Try Out juga jangan sampe kita males buat bongkar dan bahas soal-soalnya.

Nah, kalo buat belajar di rumah biasanya aku abis sholat tahajjud gitu suka baca-baca lagi materi sama soal-soal sambil nunggu subuh kan. Abis itu baru deh tidur. Hehehe”

Ada pengalaman unik nggak sih selama kamu mempersiapkan diri buat mengikuti SBMPTN?

“Apa ya? Hahahaha mungkin pas bimbel ronin itu kali ya. saking aku ambisiusnya belajar demi masuk PTN, aku tuh selalu rajin dateng kan 5 hari seminggu. Terus abis itu hampir selalu minta konsul sama tentor-tentor yang di sana. Staff-staff tempat bimbel aku tuh sampe kayak bosen gitu kalo liat aku di tempat bimbel. Hahaha, ‘dia lagi, dia lagi’ gitu kali ya”

Terakhir nih, apa pesan kamu buat adik-adik yang juga dari SMK dan pengen ikut SBMPTN buat lanjutin kuliah?

“Pesan aku, jangan takut buat ikut SBMPTN dan mengejar mimpi kalian untuk masuk PTN yang kalian inginkan. Tetap semangat dan jangan pernah lelah, yang penting kalian yakin sama diri kalian, kerja keras, sama terus berdoa. Karena aku percaya usaha nggak akan pernah mengkhianati hasil. Tenang aja, banyak kok alumni-alumni SMK yang lolos SBMPTN dan keterima di PTN ternama. Kalau aku bisa, kalian juga pasti bisa”

(sumber gambar: dok. pribadi)

LATEST COMMENT
Gabriela Sindi Pramesti | 5 jam yang lalu

Bisa kak, kita (perawat) bisa buka klinik perawatan luka

5 Hal yang Harus Kamu Tahu Sebelum Siap Menjadi Mahasiswa Jurusan Keperawatan
Tisam Ali | 13 jam yang lalu

Ada juga, dalam kategori tersendiri (vokasi). Tunggu artikel selanjutnya, ya.

Perguruan Tinggi Terbaik 2019 Versi Kemenistekdikti
Tisam Ali | 13 jam yang lalu

Yup, benar. Jika prodi yang ingin dipilih hanya dari rumpun Soshum, maka cukup ikut UTBK Soshum, ya.

Strategi Sukses IPC di SBMPTN Serta Pertimbangan Memilih IPC
Achmad Maliki | 13 jam yang lalu

gk ada yang Politeknik Min ?

Perguruan Tinggi Terbaik 2019 Versi Kemenistekdikti
Tisam Ali | 13 jam yang lalu

Menyatakan mengundurkan diri dari kampus.

Persiapan SBMPTN Buat Mahasiswa yang Ingin Mengulang
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©