Menu

Pejuang SBMPTN: Dafa Satria, Teknik Mesin Biosistem Institut Pertanian Bogor

Dalam seri Pejuang SBMPTN, kamu bisa mendapatkan tips dan trik lulus SBMPTN dari mereka yang sudah melaluinya. Kali ini, yuk simak cerita Dafa yang berhasil menembus SBMPTN dengan pilihan Teknik Mesin Biosistem Institut Pertanian Bogor!

Gagal SBMPTN bukan akhir dunia, gaes! Serius deh.

Contoh deh, pejuang SBMPTN kita minggu ini, yang pernah mengalami kegagalan saat pertama kali mengikuti SBMPTN. Dafa, begitu ia biasa dipanggil, terpaksa harus mengubur impiannya masuk Teknik Industri Universitas Indonesia saat ia gagal di SBMPTN 2016.

Tapi, dia nggak menyerah. Dafa memutuskan untuk memanfaatkan waktunya selama satu tahun dengan masuk salah satu perguruan tinggi swasta sambil mempersiapkan dirinya untuk ikut SBMPTN di tahun berikutnya. Hasilnya? Ia kini berhasil menjadi mahasiswa Teknik Mesin Biosistem di Institut Pertanian Bogor.

Simak obrolan Youthmanual bareng Dafa di bawah ini, yuk!

Hai Dafa! Boleh tau nggak gimana awalnya kamu bisa memilih jurusan Teknik Mesin Biosistem IPB waktu SBMPTN kemarin?

“Jadi, sebenernya saya lulus SMA tahun 2016 tapi waktu itu saya gagal SBMPTN. Akhirnya, daripada cuma nganggur saya memutuskan buat kuliah dulu aja di Teknik Industri Universitas Gunadarma—sekalian belajar menyiapkan diri untuk SBMPTN tahun berikutnya.

Nah, pas SBMPTN 2017 saya daftar lagi dengan pilihan Teknik Mesin Biosistem (TMB) IPB, Teknik Lingkungan Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta (UPNVY), dan Teknik Geologi UPNVY. Syukur Alhamdulillah saya keterima di TMB.

Alasan saya pilih jurusan ini sebenernya karena tertarik banget sih sama ilmunya. Soalnya di sini saya menemukan ternyata Teknik Mesin bisa juga dikaitin sama benda hidup di sekitar kita. Dan juga, ilmu ini nggak melulu digunain buat sektor industri atau otomotif, tapi juga bisa diimplementasikan ke sektor pertanian—kebetulan saya sendiri emang suka sama aktivitas di tempat terbuka, jadi begitu tau jurusan ini bisa dikaitin ke pertanian saya jadi tertarik deh buat masuk.”

Nah, kamu ‘kan sempet gagal terus memutuskan untuk kuliah dulu selama 1 tahun di PTS, terus gimana nih kiat-kiat kamu belajar mempersiapkan untuk SBMPTN ini?

“Karena waktu itu saya sambil kuliah, otomatis saya nggak bisa ikut bimbel. Jadi ya… saya belajar sendiri aja dari video-video bimbel online di internet sama buku-buku soal SBMPTN dari tahun-tahun sebelumnya. Saya ngelakuin itu setiap malem sebelum tidur, dan saya juga mastiin paling nggak tiap hari saya selalu ngerjain latihan soal walaupun cuma dapet 1 atau 2 soal.

Oiya, pas belajar saya juga lebih fokus buat memperdalam materi yang emang bener-bener saya kuasain dibanding belajar semuanya sekaligus. Dengan begini saya jadi punya target, soal-soal apa aja yang bisa saya kerjain dan yakin pasti bener. Soalnya ‘kan penilaian SBMPTN pakai poin yang kalau salah itu dapet -1, kalau bener +4, dan kalau nggak diisi itu 0.

Capek sih belajar SBMPTN disambi kuliah, tapi karena saya percaya usaha nggak bakal mengkhianati hasil jadi saya bawa enjoy aja belajarnya. Hehe.”

Terus kendala apa nih yang kamu alami selama mempersiapkan diri untuk mengikuti SBMPTN, dan bagaimana kamu mengatasi kendala tersebut?

“Kendala utama sih pastinya ngebagi waktu antara kuliah sama belajar buat SBMPTN. Tapi, kalau boleh jujur, sebenernya waktu kuliah pun bisa dipakai buat belajar SBMPTN karena tahun pertama kuliah tuh materinya masih materi-materi dasar yang dipelajari di SMA. Jadi sambil menyelam minum air gitu deh, belajar di kelas buat kuliah iya tapi belajar SBMPTN juga jalan terus. Haha.”

Ada nggak pengalaman unik yang kamu alami selama mempersiapkan diri untuk SBMPTN ini?

“Pengalaman paling unik menurut saya sih kayaknya waktu ikut macem-macem try out SBMPTN deh, karena untuk ikut TO-TO itu saya kadang harus sampe bolos kuliah. Hahaha. Terus saya juga sering banget ketemu temen-temen lama dan adek kelas pas ikut TO itu. Rasanya kayak balik ke masa SMA lagi. Hahaha.”

Kamu punya pesan atau tips nggak buat para pejuang SBMPTN berikutnya?

“Sebenernya yang penting belajarnya konsisten aja sih. Walaupun kamu sehari cuma ngerjain 1 atau 2 latihan soal, selama kamu ngelakuinnya secara konsisten itu bakal ngebantu banget dalam mempersiapkan diri menghadapi SBMPTN.  Kayak yang udah saya bilang sebelumnya sih, usaha nggak bakal mengkhianati hasil.

Terus jangan lupa juga sama Yang Maha Kuasa, yakin aja apapun hasilnya itu pasti pilihan terbaik yang dikasih sama Allah.

Dan yang terakhir, jangan lupa bahagia, apapun keadaannya senyumin aja.”

***

Itu dia tadi cerita dari Dafa. Kamu pejuang SBMPTN dan punya pengalaman yang nggak kalah seru selama mempersiapkan diri untuk ikutan tes masuk universitas yang satu ini? Yuk bagikan kisahmu di sini, dan jadilah inspirasi untuk ribuan pejuang SBMPTN lainnya!

Baca juga:

(sumber gambar: dok. pribadi)

LATEST COMMENT
Aditya Guntur | 16 menit yang lalu

Open endorse pria Instagram @guntur_g9

Tarif Endorse di Media Sosial Berapa, Sih?
Shahfa Ananda | 6 jam yang lalu

apa aja sih kak jurusan yang berkaitan dengan fisika selain teknik sipil?

Daya Tampung SNMPTN 2019 di Universitas Brawijaya
Arif Alfon Gordon | 17 jam yang lalu

Jadi, ketika saya lulus sbm, harus saya lepaskan kak??

Program Bidikmisi Jalur SNMPTN, SBMPTN dan Ujian Mandiri/PMDK/UMPN 2019
Achmad Choirul Huda | 19 jam yang lalu

Min jadi univ mau nerima kita dipilihan kedua kan? Banyak kabar hoax yg bilang gitu :(

Strategi Menentukan Pilihan Pertama dan Kedua pada SBMPTN 2019
Azizah Nur | 21 jam yang lalu

Bismillah maba oseanografi itb 2021:)). O iya kalo oseano di itb tesnya saintek atau soshum?

Serba-Serbi Jurusan Oseanografi—Untuk Kamu yang Ingin “Kenalan” Lebih Jauh dengan Laut dan Seisinya
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©