Menu

Mengenal Program Au Pair: Salah Satu Program Pilihan Buat Kalian yang Ingin Lanjut Studi ke Luar Negeri

Ada yang pernah dengar program Au Pair? Nggak bisa di pungkiri, di Indonesia masih banyak yang belum tau apa itu Au Pair. Meski udah ada dari bertahun-tahun lamanya, Au Pair emang belum begitu beken di Tanah Air kita yang tercinta ini.

Sayangnya lagi, banyak yang mengira bahwa Au Pair itu sama dengan TKI. Kalian salah besar, gaes! Au Pair jelas berbeda dengan TKI.

Mahasiswa Indonesia yang udah tau mengenai Au Pair biasanya akan memanfaatkan program ini sebagai batu loncatan untuk melanjutkan pendidikan ke luar negeri. Nah, kalo ada yang belum tau, saya bakal jelasin dikit, nih, mengenai program Au Pair yang pastinya akan membuat pengetahuanmu bertambah.

1. Apa, sih, program Au Pair itu?

host family

Nama Au Pair berasal dari bahasa Perancis yang berarti balas jasa. Au Pair adalah program bagi anak muda (umumnya usia 18-30 tahun) yang ingin memperdalam kemampuan berbahasa asing dan mempelajari budaya baru di negara yang di tuju.

Selama mengikuti Au Pair, akan ada host family yang menanggung biaya selama kamu tinggal di sana, gaes. Kamu akan diberi satu kamar tidur di rumah mereka, makan di satu meja makan yang sama, punya hak untuk belajar dan jalan-jalan sendiri, bahkan kamu juga berkesempatan untuk ikut serta ketika host family-mu pergi berlibur.

Selain biaya hidup yang ditanggung sepenuhnya, kamu juga akan dibiayai untuk mengikuti Sekolah Bahasa dan ada uang saku yang diberikan setiap minggu atau bulan (ini bergantung kesepakatan, ya, gaes) selama kamu tinggal sama host family tersebut.

Sebagai timbal baliknya, kamu akan berperan sebagai kakak bagi anak-anak yang dimiliki oleh host family-mu dan bekerja selama maksimal 8 jam setiap harinya dari Senin-Jumat. Pekerjaan yang kamu lakukan hanya yang berkaitan sama anak dari host family tersebut. Mulai dari baby sitting, menjemput sekolah, menyiapkan makan siang, sampai memberikan pelajaran Bahasa Inggris. Ehh, tapi nggak semua pekerjaan itu kamu lakukan, kok. Balik lagi semua itu bergantung dari kontrak kesepakatan yang kamu dan host family­-mu buat.

Au Pair

Oyaa, perlu diingat nih, gaes, status Au Pair ini bukan seperti pekerja atau TKI/TKW, lho. Kamu di sana dianggap sebagai anggota keluarga dari host family-mu. Dengan tinggal bersama keluarga lokal di sana kamu akan mendapatkan banyak kesempatan untuk belajar budaya dan mendapat perspektif baru.

Program ini tersedia hampir di semua negara. Di antaranya adalah Amerika, Australia, Austria, Belgia, Kanada, Denmark, Finlandia, Perancis, Jerman, Islandia, Irlandia, Itali, Liechtenstein, Luxemburg, Belanda, New Zealand, Norwegia, Spanyol, Swedia, Swiss, hingga UK.

Namun, ada beberapa peraturan yang perlu kamu perhatikan. Misalnya aja, kebanyakan negara Uni Eropa membatasi usia dari peserta Au Pair maksimal 25 tahun. Sedangkan di Swiss (yang bukan anggota UE) usia maksimal itu bisa sampai 30 tahun. Aturan lamanya masa Au Pair tiap-tiap negara pun berbeda-beda, umumnya antara 6 bulan-1 tahun. Kemudian, ada pula syarat mengenai wajib menguasai bahasa di negara-negara tertentu—seperti Perancis, Belanda, dan Jerman.

2. Gimana supaya bisa gabung Au Pair?

Au Pair

Untuk mencari tau lebih detail, kamu bisa mengunjungi website aupairworld.com. Keluarga dari berbagai belahan dunia dapat ditemui di sana. Mulailah dengan mendaftar dan membuat profil diri di situs tersebut. Tuliskan data diri secara lengkap, tentang karakter dan skill yang dimiliki, serta tulisan motivasi perihal alasan mengikuti program Au Pair beserta segala ekspektasinya.

Ingat, jangan menambahkan skill yang emang nggak kamu kuasai, gaes. Jangan buru-buru menjawab iya jika ada host family yang ingin mengajakmu menjadi Au Pair di rumah mereka.

Host family yang bersedia menerima kamu pun akan melakukan hal yang sama. Mereka akan menuliskan profil keluarganya—mulai dari tipe keluarga yang seperti apa, ada berapa anak yang harus diasuh, dan pekerjaan apa aja yang harus kamu lakuka jika kamu menjadi Au Pair di rumah mereka. Selanjutnya, kamu dan host family-mu bisa berkomunikasi lewat Skype untuk saling mengobrol dan bertukar ekspektasi.

Kamu harus minta persyaratan dan juga kontrak yang jelas. Jangan malu untuk membicarakan semuanya secara gamblang—mulai dari tiket pesawat, asuransi kesehatan, sampai jumlah uang saku yang akan kamu terima di sana.

3. Dokumen apa aja yang perlu kamu persiapkan?

apply Au Pair

Ada banyak dokumen yang perlu kamu persiapkan, gaes. Mulai dari passport, KK, KTP, akta kelahiran, surat keterangan sehat, surat undangan dari Sekolah Bahasa, surat undangan dari host family, serta SKCK yang harus dilegalisir ke kantor Kementrian Hukum dan HAM.

Karena di setiap negara mencantumkan syarat yang berbeda-beda, ada baiknya kamu mengirimkan E-mail kepada kantor kedutaan negara tujuan Au Pair-mu untuk menanyakan dokumen beserta dana yang perlu dipersiapkan. Jika ada yang dirasa kurang jelas, kamu bisa menelepon embassy yang bersangkutan sebelum kamu datang untuk mengumpulkan dokumen.

Jangan lupa juga untuk mengecek jam operasional embassy-nya, ya. Seperti contohnya, kantor kedutaan Spanyol beroperasi pukul 09.00-13.00 aja, namun pada kenyataannya pengumpulan berkas visa hanya dilayani pada pukul 09.00-11.00, sedangkan pukul 11.00-13.00 adalah untuk pengambilan. Jadi, jangan sampai kamu udah jauh-jauh ke ibukota tapi ternyata kantor kedutaan-nya udah tutup.  

Oyaa, visa yang kamu butuhkan untuk apply Au Pair adalah visa study dan bukan visa kerja, ya, gaes.

4. Sebelum ikut Au Pair, persiapkan mentalmu

Au Pair

Tinggal bersama keluarga yang sama sekali berbeda dalam hal kebiasaan dan kebudayaan tentunya dibutuhkan waktu untuk beradaptasi. Kamu tentu dituntut bisa mawas diri sekaligus pintar-pintar membawa diri.

Sebagai warga pendatang atau anggota keluarga yang baru, kamu dituntut untuk cepat bersosialisasi, belajar dan berusaha menyesuaikan diri dengan berbagai hal yang mungkin jauh berbeda dengan yang ada di tempat asalmu. Bisa bersikap profesional, ramah, sopan, dan berperilaku baik tentu jadi kuncinya

5. Pengalaman berharga akan kamu dapatkan dari Au Pair

Au Pair

Ada segudang pengalaman yang bakal kamu dapatkan selama ikut Au Pair. Selain bisa belajar bahasa baru, kamu juga akan belajar budaya dari negara tujuan Au Pairmu.

Bahkan, kamu juga bisa berkesempatan untuk travelling ke Eropa di liburan Summer, Winter, dan Easter. Yang jelas, setelah kamu mengikuti Au Pair, kamu akan mendapat anggota keluarga baru, teman-teman baru dari berbagai negara, dan pengalaman berharga yang nggak akan terlupakan seumur hidupmu.

***

Jadi gimana, nih, kamu udah berminat ikut Au Pair sekarang?

 

Baca juga:

(Sumber gambar: goaupair.com, prnewswire.com, aupairdanmark.dk, aupaircare.com, britishcounsel.org.in, vimeo.com)

LATEST COMMENT
Sheila Amadea | 6 jam yang lalu

Hai, aku bantu jawab. Aku Sheila, saat ini mahasiswi Okupasi Terapi UI tahun kedua. Prospek kerja di daerah bukan perkotaan justru besar banget. Kalau bisa dibilang, Okupasi Terapi adalah salah satu jurusan yang jarang ditemui di Indonesia. Di Bogor, tempat tinggalku sekarang aja hanya ada 1 orang Okupasi Terapis di RS, dan belum termasuk mahasiswa yang sedang praktek klinik atau magang di RSJ (dari info yang aku tahu sejauh ini, ya. Mungkin saat ini sudah bertambah di klinik-klinik). Kalau kamu dari daerah yang jauh dari kota, kemungkinannya sangat sangat besar tenaga Okupasi Terapis dibutuhkan. Jadi, kalau kamu tertarik dengan jurusan ini dan saat ini tinggal di daerah bukan perkotaan, ini jadi peluang yang buagus banget buat kamu meningkatkan kesejahteraan daerah kamu sendiri. Semangat!

Mengenal Lebih Dekat Program Studi Okupasi Terapi
priandari | 9 jam yang lalu

sistem penilaian untuk tesnya bagaimana ya kak?

Serba-Serbi Seleksi Mandiri Universitas Airlangga
Puan Nur R | 17 jam yang lalu

Mau tanya kak kalau ketrima sbmptn boleh ikut Ujian Mandiri atau tidak ya?

10 Perubahan Penting SNMPTN dan SBMPTN 2019
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©