Menu

Tanya Youthmanual: Tips Sukses SBMPTN IPC

Menjelang SBMPTN, calon-calon pejuang SBMPTN pasti sering banget galauin hal ini: pilih SBMPTN IPA, IPS, atau IPC? Nah, di Tanya Youthmanual Live kali ini ada Sarah dan Grand, dua pejuang SBMPTN IPC yang bakal berbagi pengalaman serta tips dan trik mereka untuk bisa lolos masuk PTN idaman.

Halo Grand, halo Sarah! Boleh diceritain nggak gimana background kalian sampai bisa ambil SBMPTN IPC?

Sarah: “Hai. Aku dari SMAN 10 Padang, dan dulunya aku jurusan IPA. Nah, tapi seperti kebanyakan kasus anak IPA yang sering kita dengar, aku ngerasa gak ada passion di ipa karena emang ngerasa ribet aja belajarnya. Hahaha. Akhirnya pas SBMPTN aku memilih untuk ambil prodi-prodi Soshum.

Tapi waktu itu kondisinya adalah, aku nggak boleh merantau sama orangtua aku. Otomatis, pilihan PTN aku jadi cuma tinggal dua yaitu Universitas Andalas (Unand) dan Universitas Negeri Padang (UNP). Akhirnya pilihan jurusan SBMPTN aku waktu itu jatuh kepada Desain Komunikasi Visual UNP di pilihan pertama, Psikologi Unand di pilihan kedua, dan Ilmu Komunikasi Unand di pilihan ketiga. Nah, karena Ilmu Psikologi di Unand itu masuknya adalah prodi Saintek, makanya aku ambil SBMPTN-nya IPC.

Alhamdulillah semuanya lancar dan aku keterima di pilihan ketiga yaitu Ilmu Komunikasi Unand”

Grand: “Saya juga sama ceritanya kurang lebih dengan Sarah. Saya SMA di Al-Binaa Islamic Boarding School Bekasi, itu kayak semacam pesantren gitu, dan di pesantren itu jurusannya IPA semua, padahal IPA bukan passion saya. Tadinya, saya mau langsing ambil IPS murni aja pas SBMPTN tapi setelah dipikir-pikir lagi kok sayang ya 3 tahun belajar IPA terus pas SBMPTN ditinggal begitu aja ilmu yang udah kita pelajarin susah payah selama di SMA. Akhirnya, yaudah saya memutuskan untuk ambil IPC. Pilihan saya waktu itu adalah Ilmu Ekonomi UI, Kesejahteraan Sosial UI, dan Biologi UI. Dan keterimanya adalah di Ilmu Kesejahteraan Sosial Universitas Indonesia.”

Kalian ‘kan ngambil IPC nih, pengen tau dong pengalaman kalian mempersiapkan diri belajar materi Saintek dan Soshum sekaligus?

Grand: “Ya dulu karena waktu SMA udah sadar kalau IPA itu bukan passion saya, jadi saya nyicil belajar IPS tuh dari kelas 10. Tapi waktu itu saya cuma baca-baca ringkasan materi aja, soalnya ringkasan itu menurut saya ngebantu banget untuk membentuk pemahaman dasar kita tentang materi-materi IPS. Jangan sampai kita cuma latian soal doang, kalo cuma latian soal kita jadi kurang kebentuk pemahaman soal IPS.

Nah, tapi karena saya waktu itu juga masih kelas 10, jadi masih angina-anginan gitu lah. Saya baru sadar menjelang UN kalau saya minim banget persiapan untuk ikut SBMPTN lintas jurusan. Akhirnya baru deh setelah UN saya intensif belajar. Tapi, karena waktu itu pilihan saya condong ke IPS, jd saya  belajarnya ya banyakan IPS. Jadi, pesan saya sih tentuin aja dari sekarang kalian kalau mau ambil SBMPTN IPC, condongnya itu ke IPA apa IPS.”

Sarah: “Kalau aku sendiri baru bener-bener fokus belajar untuk IPS-nya tuh setelah lulus UN. Selama kelas 12 aku lebih fokus UN dulu, jadi aku belajar IPA-nya aja. Nah, setelah lulus UN baru deh gencar belajar ips. Dan selama periode belajar setelah UN itu, aku kayak nggak belajar banyak lagi IPA-nya, karena udah setahun jelang UN kita udah fokus di IPA ‘kan. Makanya masa-masa setelah UN tuh aku gunakan buat fokus belajar IPS.

Oh ya, aku juga sempet bimbel dan ikut kelas IPC-nya. Tapi, waktu itu aku cuma dateng di 1 minggu pertama dan selebihnya aku bolos. Hahaha. Sebenernya, aku ngelakuin ini bukannya tanpa alasan sih. Aku ngerasa kalau belajar di bimbel itu kurang maksimal karena akunya jenuh banget belajar dengan kondisi satu kelas isinya bisa 20-30 orang. Jadi, ya udah, aku keluar dari bimbel dan belajar aja dari buku-buku persiapan SBMPTN.”

Kalian punya tips-tips khusus nggak dalam belajar demi mempersiapkan diri buat SBMPTN IPC?

Grand: Kalau saya waktu itu cara belajarnya adalah dengan membagi hari, misal hari Senin saya belajar IPS, Selasa belajar IPA, Rabu belajar IPS, terus Kamis IPS lagi—sengaja saya banyakin porsi IPS-nya karena pilihan saya lebih condong IPS. Dan tiap-tiap hari itu saya bagi per mata pelajaran karena biar nggak keteteran aja gitu langsung belajar semua. Misal di hari Senin pas saya belajar IPA, saya memutuskan mau belajar Biologi, ya udah hari itu saya bakal fokus untuk baca konsep-konsep dasar Biologi terus baru  latian soal. Latian soalnya harus yang setara dengan tipe-tipe soal SBMPTN ya. Karena ‘kan tipe soal sbm itu lebih susah daripada soal-soal lain, kayak soal UN misalkan.

Terus, kamu juga harus menentukan kamu nyamannya belajar kapan. Pagi kah, siang kah, atau malah malem. Itu penting banget, karena kalau kita maksain belajar di jam-jam yang kita nggak nyaman jatuhnya malah sia-sia karena nanti materinya nggak masuk.

Sama satu lagi, cari partner belajar yang punya tujuan yang sama untuk tembus PTN. Soalnya saya ngerasa kalau belajar sendiri aja, itu akan menghambat proses inspirasi karena nggak ada yang saling menyemangati dan mendukung ketika kita lagi jenuh. Dukungan sosial dari teman seperjuangan tuh penting banget sih kalau bagi saya.

Sarah: “Kalau aku sih yang penting jangan pernah memforsir diri untuk belajar. Karena nanti pas ujiannya kamu udah keburu capek dan malah jadi blank. Jadi kalau aku waktu itu belajar secukupnya semampu aku di jam-jam yang emang efektif, dan di lingkungan yang efektif.

Terus aku tuh dulu selain baca materi dan ngerjain soal-soal SBMPTN dari tahun-tahun sebelumnya, aku juga suka bikin ringkasan materi sendiri. Aku ngelakuin ini karena aku merasa lebih paham aja sih kalau aku tulis ulang materi-materi yang udah aku baca. Dan karena aku anaknya visual banget, jadi ringkasan materi yang aku bikin tuh juga aku hias secantik mungkin—pake warna warni, terus digambar-gambar. Tujuannya biar enak aja sih bacanya dan nggak bosen.”

Kalian punya pesan-pesan nggak buat calon pejuang SBMPTN yang mau ambil IPC?

“Intinya sih kalau menurut kita, effort kamu harus 2 kali lipat ya karena IPC ‘kan nggak cuma mempelajari satu bidang pelajaran aja tapi dua sekaligus—Saintek dan Soshum. Makanya, kalau bisa kalian mulai nyicil belajar materinya dari jauh-jauh hari jangan mendadak setelah UN baru belajar. Hahaha.

Kamu juga harus cari tau sih kamu nyamannya belajar kayak gimana. Apakah belajar sendiri, atau haus bareng-bareng biar ada temen. Terus apa kamu lebih nyaman belajar di pagi hari, atau di malam hari. Karena dengan tau gimana nyamannya kita belajar, kita jadi lebih efektif dalam menyerap materi.

Sama satu lagi, jangan pernah ngerasa SBMPTN itu susah. Karena susah apa nggak itu tergantung cara pandang kita, kalau kita liatnya udah susah ya bawaannya susah aja. Nah, kalau kalian udah menentukan untuk ikut SBMPTN IPC ya liat aja itu sebagai keputusan yang udah kamu ambil dan harus tanggung jawab. Jadi, jangan cuma ngeluh-ngeluh “ah susah banget SBMPTN”, tapi harus ada usahanya juga dalam belajar.

Kami yakin kok kalau usaha itu nggak akan pernah mengkhianati hasil. Jadi semangat ya para calon pejuang SBMPTN 2018! Kalian pasti bisa!”

 

***

Ngomong-ngomong, masa-masa menejelang SBMPTN adalah masa-masanya galau jurusan, betul? Nah, biar kamu nggak galau lagi, Youthmanual telah mengumpulkan ribuan informasi seputar program studi, dan kampus unggulan, profesi, serta panduan persiapan kuliah yang komprehensif dalam laman Eksplorasi. Eksplorasi ribuan informasi program studi, karier dan profesi, dan kampus selengkapnya di sini.

Baca juga:

(sumber gambar: youthmanual)

LATEST COMMENT
Shahfa Ananda | 2 menit yang lalu

apa aja sih kak jurusan yang berkaitan dengan fisika selain teknik sipil?

Daya Tampung SNMPTN 2019 di Universitas Brawijaya
Arif Alfon Gordon | 10 jam yang lalu

Jadi, ketika saya lulus sbm, harus saya lepaskan kak??

Program Bidikmisi Jalur SNMPTN, SBMPTN dan Ujian Mandiri/PMDK/UMPN 2019
Achmad Choirul Huda | 13 jam yang lalu

Min jadi univ mau nerima kita dipilihan kedua kan? Banyak kabar hoax yg bilang gitu :(

Strategi Menentukan Pilihan Pertama dan Kedua pada SBMPTN 2019
Azizah Nur | 15 jam yang lalu

Bismillah maba oseanografi itb 2021:)). O iya kalo oseano di itb tesnya saintek atau soshum?

Serba-Serbi Jurusan Oseanografi—Untuk Kamu yang Ingin “Kenalan” Lebih Jauh dengan Laut dan Seisinya
bae eristhaaak | 15 jam yang lalu

Wahh :') aku tahun ini gak keterima sma negeri walaupun nem bagus tapi karena zonasi dan kurangnya perkiraan. Tapi aku berusaha untuk yakin bahwa semua sekolah sama yang membuat beda adalah isinya atau diri kita sendiri walaupun bakalan masuk swasta semoga ini merupakan jalan terbaik dari tuhan.

Masuk SMA Favorit dan Unggulan, Penting Nggak, Sih?
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©