Menu

50 Prodi Saintek Paling Sulit Ditembus pada SBMPTN 2019 Berdasarkan Prediksi Youthmanual

Inilah 50 prodi saintek paling sulit ditembus pada SBMPTN 2019 karena banyaknya peminat dan sangat kompetitif, berdasarkan prediksi Youthmanual. Ini bisa menjadi acuan kamu ketika program studi pada SBMPTN. Nah, apakah deretan prodi yang susah ditembus berikut ini merupakan pilihanmu?

Institut Teknologi Bandung 

1. Sek. Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan 

daya tampung 2019:       68          

peminat SBMPTN 2018: 2359

2. Sekolah Teknik Elektro & Informatika

daya tampung 2019:       168        

peminat SBMPTN 2018: 4804

3. Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan  kampus Jatinangor          

daya tampung 2019:       32          

peminat SBMPTN 2018: 900

4. Fakultas Teknik Mesin & Dirgantara

daya tampung 2019: 120              

peminat SBMPTN 2018: 3215

5. Sekolah Farmasi

daya tampung 2019:       60          

peminat SBMPTN 2018: 1454

Universitas Indonesia 

6. Aktuaria         

daya tampung:  20          

peminat SBMPTN 2018: 2252    

7. Teknik Biomedis         

daya tampung:  16          

peminat SBMPTN 2018: 1472    

8. Gizi

daya tampung:  24          

peminat SBMPTN 2018: 2043    

9. Arsitektur Interior      

daya tampung:  20          

peminat SBMPTN 2018: 1654    

10. Pendidikan Dokter  

daya tampung:  72          

peminat SBMPTN 2018: 3955    

Universitas Gadjah Mada 

11. Ilmu Komputer          

daya tampung:  32          

peminat SBMPTN 2018: 1816    

12. Kedokteran

daya tampung:  79                          

peminat SBMPTN 2018: 4444

13. Arsitektur    

daya tampung:  36          

peminat SBMPTN 2018: 1893    

14. Teknologi informasi

daya tampung:  45                          

peminat SBMPTN 2018: 2361

15. Gizi kesehatan          

daya tampung:  45          

peminat SBMPTN 2018: 2065    

Institut Teknologi Sepuluh Nopember 

16. Teknologi Informasi

daya tampung:  20          

peminat SBMPTN 2018: 1052

17. Arsitektur    

daya tampung:  40          

peminat SBMPTN 2018: 1563

18. Teknik sipil  

daya tampung:  60          

peminat SBMPTN 2018: 2253

19 Desain Komunikasi Visual      

daya tampung:  24          

peminat SBMPTN 2018: 868

20. Sains aktuaria            

daya tampung:  32          

peminat SBMPTN 2018: 1119

Universitas Airlangga 

21. Pendidikan dokter   

daya tampung:  100        

peminat SBMPTN 2018: 3805

22. Ilmu gizi        

daya tampung:  48          

peminat SBMPTN 2018: 1624

23. Teknobiomedik        

daya tampung:  32          

peminat SBMPTN 2018: 1032

24. Sistem Informasi      

daya tampung:  32          

peminat SBMPTN 2018: 1020

25. Pendidikan Dokter Gigi          

daya tampung:  72          

peminat SBMPTN 2018: 1956

Institut Pertanian Bogor 

26. Ilmu gizi        

daya tampung:  37          

peminat SBMPTN 2018: 2480      

27. Aktuaria       

daya tampung:  27          

peminat SBMPTN 2018: 1441      

28. Ilmu komputer          

daya tampung:  49          

peminat SBMPTN 2018: 2184      

29. Teknik Sipil dan Lingkungan 

daya tampung:  41          

peminat SBMPTN 2018: 1753

30. Agribisnis     

daya tampung:  55          

peminat SBMPTN 2018: 2274      

Universitas Diponegoro 

31. Kedokteran Gigi       

daya tampung:  13          

peminat SBMPTN 2018: 1388      

32. Farmasi        

daya tampung:  50          

peminat SBMPTN 2018: 1744      

33. Kedokteran

daya tampung:  125        

peminat SBMPTN 2018: 4318

34. Teknik Sipil  

daya tampung:  97          

peminat SBMPTN 2018: 3032

35. Gizi 

daya tampung:  91          

peminat SBMPTN 2018: 2725

Universitas Sebelas Maret 

36. Farmasi        

daya tampung:  30          

peminat SBMPTN 2018: 2068      

37. Psikologi      

daya tampung:  60          

peminat SBMPTN 2018: 3167      

38. Kedokteran

daya tampung:  110        

peminat SBMPTN 2018: 5658

39. Informatika

daya tampung:  40          

peminat SBMPTN 2018: 2015

40. Ilmu dan teknologi pangan  

daya tampung:  50          

peminat SBMPTN 2018: 2180       2.293577982

Universitas Padjadjaran 

41. Teknik Informatika  

daya tampung:  40          

peminat SBMPTN 2018: 4,155

42. Ilmu Aktuaria             

daya tampung:  35          

peminat SBMPTN 2018: 2,272

43. Psikologi      

daya tampung:  80          

peminat SBMPTN 2018: 4,602

44. Farmasi        

daya tampung:  80          

peminat SBMPTN 2018: 4,258

45. Pendidikan Dokter  

daya tampung:  125        

peminat SBMPTN 2018: 6,513

Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta 

46. Gizi 

daya tampung:  53                          

peminat SBMPTN 2018:1,814     

47. Informatika

daya tampung:  77                          

peminat SBMPTN 2018:2,154     

48. Kedokteran

daya tampung:  75                          

peminat SBMPTN 2018: 3,337

50. Farmasi        

daya tampung:  15                          

(Merupakan prodi yang baru dibuka pada SBMPTN 2019)

***

Prediksi di atas Youthmanual susun berdasarkan beberapa parameter dan pertimbangan, di antaranya adalah:

a. Kampus dengan nilai rerata peserta diterima tertinggi pada SBMPTN 2018 untuk program studi Saintek. Dengan kata lain prodi di atas berada dalam kampus yang rata-rata skor diterima tertinggi. Tiga besarnya adalah ITB, disusul UI dan UGM.

b. Perbandingan antara daya tampung pada SBMPTN 2019 dengan jumlah peminat pada SBMPTN 2018 lalu.

c. Prodi yang paling banyak dipilih pada pilihan pertama dan prodi dengan peminat terbanyak.

Tip Memilih Prodi yang Sulit Ditembus

1. Mesti yakin apakah kamu memang berminat serta memiliki kemampuan yang sesuai untuk masuk ke prodi tersebut. Jangan sampai hanya karena merasa tertantang atau demi gengsi. Ingat bahwa diterima masuk bukan akhir perjuangan. Justru kamu baru akan mulai berjuang ketika menjalani perkuliahan.

2. Kamu perlu memiliki skor yang relatif tinggi untuk menembus prodi di atas.

3. Biasanya prodi di atas ditempatkan pada pilihan pertama. Atau bisa juga sih, pilihan pertama dan kedua sama-sama syulit *wadaw*. Yang pasti, urutan pilihan prodi pada SBMPTN menentukan prioritas.

4. Strategi yang biasanya diterapkan jika memilih prodi yang sulit ditembus adalah mengambil prodi sepi peminat atau yang tidak terlalu ketat persaingannya pada pilihan kedua. Tapi, harus prodi yang diminati, ya. Sebab sekali lagi, jangan menerapkan prinsip “yang penting masuk”. Kerena yang bisa masuk belum tentu bisa lulus.

5. Meskipun sulit masuk ke prodi di atas, kamu tetap bisa mencobanya. Jika belum berhasil, masih ada kesempatan pada seleksi mandiri.

Nah, apa prodi dan kampus pilihanmu pada SBMPTN 2019? Tulis di kolom komen, ya.

LATEST COMMENT
Tisam Ali | 6 jam yang lalu

Apakah masih bisa diubah? Jika ya, silakan coba di prodi yang lain. Namun apabila telah telanjur dan tidak bisa diubah, maka saran saya coba jalani. Bulatkan tekad untuk menjalani perkuliahan. Dari situ, kamu benar-benar dapat mengetahui apakah salah jurusan atau ternyata bisa dijalani.

Balada Salah Jurusan Kuliah dan Solusinya. Nggak Harus Pindah Jurusan, Kok!
Tisam Ali | 6 jam yang lalu

Hai Kristin, untuk teknis pengisian, bisa kamu tanyakan ke pihak kampus. Kebanyakan kampus sudah menerapkan pengisian berbasis komputer secara online. Ada pula yang masih mengisi secara manual (tertulis).

Strategi Mengisi KRS: Memilih Mata Kuliah dan Menentukan Jumlah SKS
Syafara nur Jannah | 8 jam yang lalu

Kirain jurusan dokter forensik dibedain jurusan dokter pada umumnya

Mengenal Serba-Serbi Profesi Dokter Forensik
arinal izzay | 14 jam yang lalu

go visit : http://news.unair.ac.id/2018/09/10/manajemen-perhotelan-unair-siapkan-mahasiswa-hadapi-dunia-kerja/

Serba-Serbi Jurusan Perhotelan: Dari Mata Kuliah Hingga Prospek Kerja
Muhammad Qasthari | 20 jam yang lalu

Kalau kita ambil Geoteknik prospek kerja kedepan bisa ke tambang kan ya?

Serba Serbi Cabang Ilmu Peminatan yang Ada di Jurusan Teknik Sipil
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©