Menu

2 Prodi Paling Favorit di Berbagai PTN di Indonesia Beserta Tips & Trik Sebelum Mendaftar SBMPTN 2019

Kira-kira program studi apa aja yang paling favorit berdasarkan jumlah peminat pada SBMPTN tahun lalu, ya, gaes? Penasaran? Simak selengkapnya berikut ini.

Universitas Syiah Kuala 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter

Peminat SBMPTN 2018: 2.624

Keketatan persaingan 2018: 2,36%

Daya tampung SBMPTN 2019: 61

2. Farmasi

Peminat SBMPTN 2018: 1.994

Keketatan persaingan 2018: 0,90%

Daya tampung SBMPTN 2019: 24

Kelompok soshum

1. Manajemen

Peminat SBMPTN 2018: 2.314

Keketatan persaingan 2018: 2,12%

Daya tampung SBMPTN 2019: 66                  

2. Ilmu Hukum

Peminat SBMPTN 2018: 2.200

Keketatan persaingan 2018: 8.00%

Daya tampung SBMPTN 2019: 178

Universitas Sumatera Utara 

Kelompok saintek

1. Agribisnis

Peminat SBMPTN 2018: 3.598

Keketatan persaingan 2018: 1,70%

Daya tampung SBMPTN 2019: 72

2. Ilmu Kesehatan Masyarakat

Peminat SBMPTN 2018: 3.196

Keketatan persaingan 2018: 3,63%

Daya tampung SBMPTN 2019: 133

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum  

Peminat SBMPTN 2018: 4.321

Keketatan persaingan 2018: 2.85%

Daya tampung SBMPTN 2019: 240

2. Ilmu Administrasi Negara

Peminat SBMPTN 2018: 3.531

Keketatan persaingan 2018: 1,73%

Daya tampung SBMPTN 2019:73

Universitas Andalas 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter

Peminat SBMPTN 2018: 3.401    

Keketatan persaingan 2018: 2.94%

Daya tampung SBMPTN 2019: 100

2. Farmasi

Peminat SBMPTN 2018: 2.830    

Keketatan persaingan 2018: 2.12%

Daya tampung SBMPTN 2019: 60

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum                  

Peminat SBMPTN 2018: 3.603

Keketatan persaingan 2018: 7.05%

Daya tampung SBMPTN 2019: 200           

2. Manajemen                 

Peminat SBMPTN 2018: 3.198    

Keketatan persaingan 2018: 2.00%

Daya tampung SBMPTN 2019: 64

Universitas Indonesia 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter                                     

Peminat SBMPTN 2018: 3.955

Keketatan persaingan 2018: 3.21%

Daya tampung SBMPTN 2019: 72

2. Sistem Informasi        

Peminat SBMPTN 2018: 2.467    

Keketatan persaingan 2018: 3.69%

Daya tampung SBMPTN 2019: 61              

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum                  

Peminat SBMPTN 2018: 4.568

Keketatan persaingan 2018: 3.83%

Daya tampung SBMPTN 2019: 167

2. Ilmu Psikologi                                               

Peminat SBMPTN 2018: 4.271

Keketatan persaingan 2018: 3.30%

Daya tampung SBMPTN 2019: 81

Institut Teknologi Bandung 

Kelompok saintek

1. Sekolah Teknik Elektro & Informatika (STEI)                   

Peminat SBMPTN 2018: 4.804

Keketatan persaingan 2018: 3.50%

Daya tampung SBMPTN 2019: 238

2. Fakultas Teknik Mesin & Dirgantara (FTMD)

Peminat SBMPTN 2018: 3.215

Keketatan persaingan 2018: 3.73%

Daya tampung SBMPTN 2019: 120

Kelompok soshum

1. Sekolah Bisnis & Manajemen (SBM)                  

Peminat SBMPTN 2018: 4.147

Keketatan persaingan 2018: 3.09%

Daya tampung SBMPTN 2019: 96              

2. Fakultas Senirupa & Desain (FSRD)                     

Peminat SBMPTN 2018: 2.859    

Keketatan persaingan 2018: 5.25%

Daya tampung SBMPTN 2019: 100

Universitas Padjadjaran 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter     

Peminat SBMPTN 2018: 6.513    

Keketatan persaingan 2018: 2.53%

Daya tampung SBMPTN 2019: 125           

2. Psikologi

Peminat SBMPTN 2018: 4.602    

Keketatan persaingan 2018: 2.30%

Daya tampung SBMPTN 2019: 80

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum

Peminat SBMPTN 2018: 5.898    

Keketatan persaingan 2018: 4.26%

Daya tampung SBMPTN 2019: 181           

2. Ilmu Komunikasi                         

Peminat SBMPTN 2018: 5.347    

Keketatan persaingan 2018: 1.48%

Daya tampung SBMPTN 2019: 60

Institut Pertanian Bogor 

Kelompok saintek

1. Ilmu Gizi                         

Peminat SBMPTN 2018: 2.480    

Keketatan persaingan 2018: 1.05%

Daya tampung SBMPTN 2019: 37

2. Agribisnis       

Peminat SBMPTN 2018: 2.274    

Keketatan persaingan 2018: 1.63%

Daya tampung SBMPTN 2019: 55

Universitas Jenderal Soedirman 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter     

Peminat SBMPTN 2018: 4.902    

Keketatan persaingan 2018: 1.26%

Daya tampung SBMPTN 2019: 60              

2. Farmasi

Peminat SBMPTN 2018: 2.592    

Keketatan persaingan 2018: 2.01%

Daya tampung SBMPTN 2019: 50

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum

Peminat SBMPTN 2018: 3.433

Keketatan persaingan 2018: 5.59%

Daya tampung SBMPTN 2019: 178           

2. Manajemen

Peminat SBMPTN 2018: 3.239    

Keketatan persaingan 2018: 1.95%

Daya tampung SBMPTN 2019: 61              

Universitas Sebelas Maret 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter     

Peminat SBMPTN 2018: 5.658    

Keketatan persaingan 2018: 2.03%

Daya tampung SBMPTN 2019: 110           

2. Teknik Sipil

Peminat SBMPTN 2018: 3.297    

Keketatan persaingan 2018: 2.46%

Daya tampung SBMPTN 2019: 80              

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum

Peminat SBMPTN 2018: 4.416    

Keketatan persaingan 2018: 5.28%

Daya tampung SBMPTN 2019: 230           

2. Manajemen

Peminat SBMPTN 2018: 4.221    

Keketatan persaingan 2018: 1.47%

Daya tampung SBMPTN 2019: 70              

Universitas Diponegoro 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter

Peminat SBMPTN 2018: 4.318    

Keketatan persaingan 2018: 1.99%

Daya tampung SBMPTN 2019: 125           

2. Kesehatan Masyarakat            

Peminat SBMPTN 2018: 3.807

Keketatan persaingan 2018: 4.33%

Daya tampung SBMPTN 2019: 178           

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum

Peminat SBMPTN 2018: 4.402    

Keketatan persaingan 2018: 4.52%

Daya tampung SBMPTN 2019: 434           

2. Manajemen

Peminat SBMPTN 2018: 4.015

Keketatan persaingan 2018: 2.74%

Daya tampung SBMPTN 2019: 172           

Universitas Gadjah Mada 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter

Peminat SBMPTN 2018: 4.444    

Keketatan persaingan 2018: 1.58%

Daya tampung SBMPTN 2019: 79              

2. Farmasi

Peminat SBMPTN 2018: 3.195    

Keketatan persaingan 2018: 3.04%

Daya tampung SBMPTN 2019: 108           

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum

Peminat SBMPTN 2018: 4.130    

Keketatan persaingan 2018: 3.05%

Daya tampung SBMPTN 2019: 150           

2. Psikologi

Peminat SBMPTN 2018: 3.925    

Keketatan persaingan 2018: 2.45%

Daya tampung SBMPTN 2019: 102

Universitas Brawijaya 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter

Peminat SBMPTN 2018: 4.085    

Keketatan persaingan 2018: 2.20%

Daya tampung SBMPTN 2019: 100

2. Teknik Informatika    

Peminat SBMPTN 2018: 3.158    

Keketatan persaingan 2018: 2.98%

Daya tampung SBMPTN 2019: 96              

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum

Peminat SBMPTN 2018: 4.994    

Keketatan persaingan 2018: 5.65%

Daya tampung SBMPTN 2019: 267           

2. Manajemen

Peminat SBMPTN 2018: 3.411    

Keketatan persaingan 2018: 2.76%

Daya tampung SBMPTN 2019: 113           

Universitas Airlangga 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter

Peminat SBMPTN 2018: 3.805    

Keketatan persaingan 2018: 2.63%

Daya tampung SBMPTN 2019: 100           

2. Kesehatan Masyarakat

Peminat SBMPTN 2018: 2.309    

Keketatan persaingan 2018: 4.16%

Daya tampung SBMPTN 2019: 112

Kelompok soshum

1. Psikologi

Peminat SBMPTN 2018: 2.821    

Keketatan persaingan 2018: 3.12%

Daya tampung SBMPTN 2019: 89              

2. Manajemen

Peminat SBMPTN 2018: 2.677    

Keketatan persaingan 2018: 3.74%

Daya tampung SBMPTN 2019: 100           

Institut Teknologi Sepuluh Nopember 

Kelompok saintek

1. Teknik Sipil    

Peminat SBMPTN 2018: 2.253    

Keketatan persaingan 2018: 2.66%

Daya tampung SBMPTN 2019: 60              

2. Informatika                   

Peminat SBMPTN 2018: 2.155    

Keketatan persaingan 2018: 3.34%

Daya tampung SBMPTN 2019: 101

Kelompok soshum

1. Manajemen Bisnis     

Peminat SBMPTN 2018: 1.887

Keketatan persaingan 2018: 3.18%

Daya tampung SBMPTN 2019: 48              

Universitas Mulawarman 

Kelompok saintek

1. Farmasi           

Peminat SBMPTN 2018: 1.426    

Keketatan persaingan 2018:

Daya tampung SBMPTN 2019: 61              

2. Kesehatan Masyarakat                            

Peminat SBMPTN 2018: 1.395    

Keketatan persaingan 2018: 1.51%

Daya tampung SBMPTN 2019: 25              

Kelompok soshum

1. Manajemen

Peminat SBMPTN 2018: 2.013    

Keketatan persaingan 2018: 4.47%

Daya tampung SBMPTN 2019: 124           

2. Ilmu Pemerintahan

Peminat SBMPTN 2018: 1.296    

Keketatan persaingan 2018: 2.78%

Daya tampung SBMPTN 2019: 32

Universitas Udayana        

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter     

Peminat SBMPTN 2018: 3.006

Keketatan persaingan 2018: 3.36%

Daya tampung SBMPTN 2019: 125           

2. Farmasi                                           

Peminat SBMPTN 2018: 1.287

Keketatan persaingan 2018: 2.49%

Daya tampung SBMPTN 2019: 50

Kelompok soshum

1. Manajemen                 

Peminat SBMPTN 2018: 2.980    

Keketatan persaingan 2018: 2.05%

Daya tampung SBMPTN 2019: 156

2. Akuntansi      

Peminat SBMPTN 2018: 2.360    

Keketatan persaingan 2018: 2.54%

Daya tampung SBMPTN 2019: 151           

Universitas Hasanuddin 

Kelompok saintek

1. Pendidikan Dokter                     

Peminat SBMPTN 2018: 5.335    

Keketatan persaingan 2018: 2.53%

Daya tampung SBMPTN 2019: 125

2. Farmasi                                           

Peminat SBMPTN 2018: 3.712

Keketatan persaingan 2018: 2.16%

Daya tampung SBMPTN 2019: 86

Kelompok soshum

1. Ilmu Hukum                  

Peminat SBMPTN 2018: 4.682

Keketatan persaingan 2018: 3.97%

Daya tampung SBMPTN 2019: 206           

2. Manajemen 

Peminat SBMPTN 2018: 4.375

Keketatan persaingan 2018: 1.60%

Daya tampung SBMPTN 2019: 102           

Itulah 2 prodi favorit pada SBMPTN tahun lalu di berbagai PTN di Indonesia. Pastinya semua ingin memilih prodi favorit di PTN yang dituju. Tapi, emang nggak bisa dipungkiri keterbatasan daya tampung dan ketatnya persaingan masuk, membuat kamu harus mengatur strategi dan memikirkan cara terbaik untuk bisa lolos SBMPTN.

Nah, berikut 7 tips yang bisa dilakukan sebelum mendaftar SBMPTN 2019.

1. Yakin dengan pilihan. Kamu sudah harus yakin prodi yang kamu pilih sudah sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuan diri.

2. Skor tinggi. Pastikan kamu memiliki bekal berupa skor cukup untuk bisa lolos di SBMPTN tahun ini, gaes. Cari tahu informasi sebanyak-banyaknya mengenai jumlah skor minimal beserta peluangnya di sini.

3. Tentukan prioritas. Kamu pasti udah tahu, dong, prodi yang menjadi pilihan pertama menjadi prioritas penentu. Sedangkan pilihan kedua menjadi alternatif (Tapi, ingat, tetap harus dipilih sesuai  dengan bakat, minat, dan kemampuan).

Kalau kamu penasaran gimana menentukan pilihan pertama dan pilihan kedua pada SBMPTN 2019, cari tahu di sini.

4. Jangan asal pilih. Salah satu cara yang bisa kamu lakukan supaya lolos SBMPTN adalah memilih prodi dengan peminat sedikit. Sehingga persaingannya nggak begitu ketat.

Kalau kamu masih bingung, mungkin kamu bisa meminta saran dari orang terdekat atau bila perlu berkonsultasi dengan tenaga profesional yang bisa dipercaya. Tapi ingat, pertimbangan mereka hanya bersifat sebagai masukan. Kesampingkan perasaan gengsi, apalagi ikut-ikutan pilihan teman.

Keputusan menentukan pilihan prodi tetap berada di tanganmu, gaes. Soalnya, saat nanti diterima di prodi favorit, kamu sendiri yang akan menjalani dan berjuang menyelesaikan hingga akhir studi.

5. Daftar di waktu yang tepat. Gaes, SBMPTN 2019 dibuka 10 Juni hingga 24 Juni 2019 mendatang. Artinya, kamu punya waktu yang cukup untuk menentukan pilihan. Ingat, jangan biasakan daftar di akhir-akhir masa pendaftaran. Biar servernya nggak down dan kamu juga nggak mengeluh karena belum bisa daftar.

6. Waspada. Meskipun kamu ingin banget untuk masuk di prodi dan PTN favorit, kamu harus tetap waspada kalau ada oknum-oknum yang menjanjikan kamu bisa masuk di kampus tujuanmu, gaes.

7. Ada alternatif lain. Nggak perlu berlama-lama kecewa  kalau kamu nanti nggak diterima di prodi yang dipilih meski sudah melakukan persiapan sebaik mungkin. Masih ada alternatif lain untuk melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi. Di antaranya adalah mengambil jalur seleksi mandiridi PTN atau memilih prodi yang sama di Perguruan Tinggi Swasta (PTS).

 

Baca juga:

 

(Sumber gambar: nthea.com)

LATEST COMMENT
Amaliais | 17 menit yang lalu

Kalau sbmptn dah diterima dan sebagai pemohon bidikmisi namun belum verifikasi dan daftar simak bidikmisi dan lolos apakah bisa ambil yg simak bifikmidi dan meninggalkan sbmptn nya ?

Bolehkah Peserta yang Diterima SBMPTN 2019 Ikut Seleksi Mandiri?
Zulva Nur Imawati | 12 jam yang lalu

Makasih kakk udah jawab. Soalnya aku yakin ini jurusan yang aku cari2 sejak dulu. Tapi saya tinggal bukan di perkotaan, agak khawatir sama prospek kerja. Memang sih di daerah saya setelah saya mencari data tenaga kerja RS untuk okupasi terapis tidak ada. Hanya ada fisioterapi itupun hanya 1 orang. Terimakasih kak, semoga dimudahkan sekolahnya. Doakan saya bisa masuk jurusan ini yaa

Mengenal Lebih Dekat Program Studi Okupasi Terapi
Asyila | 14 jam yang lalu

Kalo tembus fkui lewat jalur sbmptn, biayanya semahal di PTS ga sih kak? Jujur aja aku pengen bgt keterima fk cuma kasian papa aku krn mengeluarkan biaya kedokteran ku yg pastinya mahal bgt, dan juga ada ibu dan kakakku yg perlu dinafkahi oleh ayah ku, rasanya aku agak egois ga sih?

Jurusan 101: Tanya Apapun Tentang Jurusan Kedokteran di Youthmanual
Komang S. Satyanata | 15 jam yang lalu

Mohon maaf Baru balas Bantu jawab, Boleh ttapi alangkah baiknya bila ambil aja sbm nya (A)

Seleksi Mandiri Universitas Udayana 2019: Mulai Dari Syarat Pendaftaran Hingga Program Studinya
Sabrina Halimatus Sakdiyah | 15 jam yang lalu

Saya bingung nanti setelah lulus SMA saya ngambil jurusan apa. Kata temanku dan guru seniku gambaran saya bagus tapi menurutku biasa aja soalnya saya melihat temen selain kelasku ada yang lebih bagus dari saya malah jauh lebih bagus. Saya sih pengen banget jurusan kecantikan tapi takut salah melangkah jauh. Tolong saran untuk saya?

8 Pekerjaan yang Banyak Dibutuhkan di Tahun 2020
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©