Menu

Tanya Youthmanual: Ngobrol Soal Student Exchange ke Korea Bersama Lidya Ayu Astiti

Masa-masa kuliah itu emang waktunya buat kamu untuk cari pengalaman sebanyak-banyaknya, entah dengan cara berorganisasi, magang, ataupun ikutan program pertukaran pelajar.

Nah, kebetulan nih, gaes, Kamis kemarin Youthmanual berkesempatan buat ngobrol bareng Kak Lidya, mahasiswi jurusan Sastra InggrisUniversitas Indonesia‍ yang punya segudang pengalaman seru soal student exchange.

Kak Lidya  ini sempat mengikuti program student exchange ke Hanyang University, Seoul – Korea Selatan pada 2016 silam, lho. Serunya lagi, dia ternyata dapet beasiswa fully funded dari pemerintah Korea untuk mengikuti program pertukaran pelajar ini. Wih!

Nah buat kamu yang kelewatan sesi IG Live kita bareng Kak Lidya kemarin, yuk simak rangkumannya di bawah ini.

Hai Kak Lidya! Boleh tau nggak sih gimana awalnya bisa ikut program exchange ke Hanyang University ini?

“Halo. Waktu itu, aku dapetin info dari International Office UI soal pendaftaran buat exchange. Trus, aku liat ada universitas apa aja yang lagi buka pendaftaran buat exchange. Nah setelah itu aku kunjungin website universitasnya untuk melihat jurusan apa aja yang sekiranya sesuai sama major aku di sini. Habis itu langsung apply, deh”

Proses apply-nya itu gimana, Kak? Apa aja sih yang harus disiapin kalo kita mau apply student exchange ke Korea?

“Waktu aku apply, ada 3 syarat utama yang harus aku penuhin yaitu IPK, nilai TOEFL, dan motivation letter. Kalo kamu mau apply student exchange, IPK itu minimal 3.3. Terus buat nilai TOEFL, paling nggak 550. Dan motivation letter yang ditulis pakai bahasa Inggris, isinya pokoknya tentang kenapa kamu pengen ikut program pertukaran pelajar ini.

Terus kalo berkas-berkas lainnya paling kayak paspor sama visa. Oya, buat ngurus visa ke Korea ini kamu harus tes keseatan dulu buat mastiin kalo kamu bebas TBC karena Korea itu adalah negara yang bener-bener concern soal kesehatan. Kalo kamu kedeteksi ada TBC kemungkinan nggak bakal lolos aplikasi visanya”

Terus kenapa Kak Lidya milih untuk exchange ke Hanyang University, Korea?

“Awalnya, rencana aku itu sebenernya nggak ke Korea tapi ke Jepang. Nah, cuman karena aku ngerasa aku nggak begitu paham sama bahasa dan kultur Jepang makanya akhirnya aku pilih ke Korea. Kebetulan aku juga pernah les Korea kan di Lembaga Bahasa Internasional (LBI) UI, makanya paham dikit-dikit soal bahasa Korea. Selain itu aku juga tertarik banget sama budaya Korea jadi akhirnya aku pilih exchange ke Hanyang, deh”

Selama di sana Kak Lidya belajar apa aja, nih?

“Aku ambil 2 mata kuliah. Satu mata kuliah Bahasa Inggris kayak conversation gitu, dan satu lagi Mata Kuliah Bahasa Korea yang mana belajarnya seminggu 5 kali, sehari 4 jam.”

Waduh, susah nggak tuh kak belajarnya? Terus kalau kuliah di sana, bahasa pengantarnya pake bahasa apa?

“Kalo pas aku, di mata kuliah Bahasa Inggris ngajarnya pake Bahasa Inggris karena dosennya juga orang asing (dari UK). Nah kalo yang Bahasa Korea ini dosennya dari korea dan diajarinnya full pake Bahasa Korea.

Awal-awal ngikutin, tuh, jujur capek banget, karena walaupun aku udah pernah belajar Bahasa Korea setaun di LBI tapi aku tetep ngerasa kayak banyak banget grammar maupun vocabulary yang nggak aku pahamin. Jadi pas awal-awal aku sering banget buka kamus/handphone, atau nanya temen kalo ada kata-kata yang nggak aku ngerti.”

Sistem perkuliahan di sana gimana, Kak? Ada perbedaan yang signifikan nggak sama di sini?

“Kalo pas di Korea ya, aku sih jujur ngerasanya mereka lebih strict gitu. Misalnya, soal keterlambatan. Di sana tuh kalo kita telat 2 menit aja, itungannya udah telat banget. Makanya kalo misalkan kelasnya mulai jam 9 pagi, ya paling lambat jam 9 itu udah di kelas. Kalo kamu terus-terus telat nanti ada sanksinya. Kayak, misal nih kamu telat 3 kali terus pas kamu masuk nanti di absensi itungannya kamu nggak masuk 1 kali. Gitu”

Ada nggak sih budaya atau kebiasaan orang Korea yang menurut Kak Lidya patut banget ditiru nih sama orang-orang Indonesia?

“Aku amaze banget kalo di sana itu pas musim ujian, perpus pasti penuh. Dan perpus sana ‘kan buka 24 jam jadi banyak banget mahasiswa yang belajar tuh kayak sampe jam 3 pagi di situ. Bener-bener gak pernah sepi, deh.

Lalu, kalau kamu mau belajar di perpus, kamu musti mesen tempat dulu pake mesin gitu.  Kamu tinggal masukin kartu pelajar ke mesin yang disediakan untuk booking 1 tempat (meja) di sana. Kalo udah mesen gitu, nanti nggak ada yang bakal bisa nempatin meja kamu di waktu yang kamu butuhkan.

Satu lagi yang bikin aku salut sama mereka adalah kalau kamu misalnya lagi di tempat umum nih kayak kantin atau restoran terus kamu tinggalin barang-barang berharga kamu di atas meja buat mesen makan atau ke toilet, barang kamu itu dijamin nggak bakal ilang. Lingkungannya aman banget, deh, pokoknya. ”

Untuk akomodasi dan living cost di sana sendiri gimana tuh, Kak?

“Waktu itu sih aku tinggal di dorm gitu. Satu kamar bertiga, ada aku dari Indonesia, terus 2 orang lagi dari Jerman sama Tiongkok. Dan aku dapet yang sewanya murah banget! Kalo dirupiahin pokoknya cuma kena 7 juta untuk 1 semester. Aku beruntung banget sih karena di tempat lain ada yang bisa sampe 20 juta gitu satu semester. Terus karena sekamar itu bertiga, aku jadi dapet banyak temen baru dari negara-negara lain.

Nah, kalo soal makanan sekarang udah banyak banget resto halal buat kamu yang muslim dan mau exchange atau travelling ke Korea. Jadi gampang lah kalo kalian mau cari makanan halal. Kalo aku sendiri selama di sana sehari-hari makannya tuh nasi kepal kayak yang di drama-drama Korea gitu, terus kalo mau makan enak pas weekend. Biar sekalian jalan-jalan.”

Ada nggak sih pengalaman unik yang paling berkesan buat Kak Lidya alamin selama exchange di sana?

“Ada dong! Jadi dulu tuuh waktu mau ujian, temen-temen aku yang emang orang Korea sering banget ke kampus tuh bawa handuk, sabun, sampo, odol, sikat gigi, dan perlengkapan nginep lainnya karena mereka suka sampe nginep-nginep gitu di kampus demi belajar buat ujian.

Terus kalo yang paling berkesan sih, bisa ketemu temen-temen baru, dan diajak jalan-jalan sama mereka ke tourist attraction di Seoul maupun luar Seoul. Terus dikenalin sama budaya-budaya sana. Oh iya, satu lagi pas di sana aku juga bisa nonton langsung konser artis Korea favorit aku! Hehehe.”

Apa tantangan Kak Lidya selama ikut program exchange ini?

“Dari soal bahasa sih. Jadi, walaupun aku udah lumayan ngerti Bahasa Korea, tapi aku ngerasa soal vocabulary pasti ada aja yang kurang, jadi kalo lagi ngobrol sama orang Koreanya langsung dan aku nggak bisa nyampein maksud aku, ya… aku pake body language. Hahaha.”

Oh iya, denger-denger Kak Lidya ini selama exchange ini juga dapet beasiswa ya? Ceritain dong kak gimana sampe bisa dapet beasiswa tersebut?

“Iya. Jadi pas aku udah keterima di Hanyang aku dapet email bahwa aku eligible buat ikut program beasiswa dari pemerintah Korea yang namanya Global Korea Scholarship. Nah, beasiswanya ini fully funded karena kebetulan UI udah kerjasama sama Hanyang, jadi soal tuition udah ke-cover semua di beasiswa itu. Per bulannya aku juga dapet uang saku yang kalau dirupiahin mencapai 6 juta rupiah.

Buat dapetin beasiswa itu sendiri ada beberapa persyaratan yang harus aku penuhi. Misalnya, persyaratan IPK minimal sejumlah 80% dari skala IPK full di kampus Indonesia. Jadi kalo misalkan skala IPK-nya 4, jadi 80%-nya adalah 3.2. Nah, IPK aku harus sampe di angka minimal segitu buat dapetin beasiswanya.

Trus, aku juga harus bikin study plan yang merupakan rencana studi kita di sana. Mau ngambi mata kuliah apa aja di sana, terus kenapa kita mau ngambil itu, dan apa yang akan kita lakukan nanti setelah kita pulang exchange dengan ilmu yang kita dapetin.”

Wah keren-keren! Terakhir nih kak, ada nggak pesan atau tips-tips buat kita-kita yang juga tertarik buat ikutan exchange ke Korea?

“Jangan bosen-bosen untuk browsing dan cari info! Datengin international office di kampus kamu, cek website-website kedutaan, info dari manapun itu kamu harus rajin-rajin cari pokoknya. Terus, belajar bahasa inggris yang bener buat TOEFL—karena sekali tes TOEFL itu biayanya cukup mahal.

Oya, kalo mau ikutan program exchange, kamu juga harus prepare dari jauh-jauh hari, karena pasti berkas yang kamu urus bakalan banyak banget, mulai dari yang terkait sama kampus kayak transkrip nilai dan IPK sampai soal visa dan paspor. Aku aja yang berangkat exchange-nya bulan Agustus udah harus nyiapin segala macemnya itu dari bulan April. Pokoknya bener-bener harus niat dan rajin cari info dari jauh-jauh hari. Itu, sih, menurutku yang  paling penting.”

***

Itu dia, gaes, cerita dari Kak Lidya. Bermanfaat banget ‘kan? Makanya, jangan sia-siakan masa kuliah kamu buat melakukan hal-hal yang nggak berfaedah, manfaatkan teknologi informasi yang tersedia buat cari-cari kegiatan bermanfaat siapa tau kamu juga bisa ikut program exchange dan dapetin kesempatan emas seperti Kak Lidya!

Semangat!

(sumber gambar: dok. narasumber)

LATEST COMMENT
Fajar Haryadi | 8 jam yang lalu

UI itu secara resmi masuk Provinsi DKI Jakarta (meskipun sebagian kampus dan rektorat masuk Depok). Hanya warga DKI Jakarta saja yg bisa mendaftar SNMPTN ke UI. Sementara ITB itu kampus utamanya di Kota Bandung.

UI Versus ITB, Mana yang Lebih Unggul?
Aldayra Putri | 1 hari yang lalu

di desain interior ini nantinya bekerja sebagai apa ya?

Mengenal Jurusan Desain Interior Lebih Dalam dan Prospek Kerjanya di Masa Depan
Dhania Nur Indah | 1 hari yang lalu

Kak maksudnya pengetahuan umum itu apa ya?materinya apa aja ya kak?

Serba Serbi Selma dan Sekolah Vokasi Universitas Brawijaya 2019
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©