Menu

Cara Membedakan Antara Kerjaan Penting, Kerjaan Mendesak, dan Kerjaan Nggak Penting

Qerja.com adalah sebuah komunitas untuk berbagi informasi mengenai tempat kerja dan gaji, khususnya untuk perusahaan yang berada di Indonesia. Berikut adalah salah satu artikel adaptasi dari mereka. Semoga berguna, ya!

Kalau diperhatikan, orang, tuh, sering pontang-panting kewalahan bahkan stres dalam menyelesaikan pekerjaan mereka, karena mereka berusaha mengerjakan banyak tugas secara bersamaan, tanpa punya prioritas.

Masalahnya, kita memang seringkali dibebani oleh banyak tugas yang deadline-nya berdekatan. Alhasil, semua tugas kayaknya penting dan harus diselesaikan dalam waktu bersamaan. Menentukan pekerjaan mana yang harus jadi prioritas, tuh, jadi susah banget! Kalau kamu terus-terusan bekerja dengan pola seperti ini, lama-lama kamu bisa stress berat.

Belum lagi kalau kamu sedang fokus menyelesaikan satu pekerjaan penting, tiba-tiba datang interupsi mendesak. Misalnya, pas lagi kepepet mengerjakan paper tugas kuliah atau laporan pekerjaan untuk bos, tiba-tiba adik kamu merengek karena laptop-nya error, dan minta kamu untuk membetulkannya. Hadeuh!

Dikutip dari Qerja.com, berikut adalah cara untuk menentukan prioritas kerja kamu.

First of all, buatlah tabel untuk mengkategorikan pekerjaan-pekerjaan kamu. Bagi pekerjaan-pekerjaan kamu ke dalam empat kategori:

1.    Pekerjaan yang penting dan mendesak
2.    Pekerjaan yang penting, tapi nggak mendesak
3.    Pekerjaan yang penting nggak penting, tapi mendesak
4.    Nggak penting dan nggak mendesak

Pekerjaan yang penting dan mendesak: Singkat kata, ini adalah tipe pekerjaan yang WAJIB kamu kerjakan terlebih dahulu.

Kriteria pekerjaan “penting” dan “mendesak” adalah pekerjaan yang membutuhkan perhatian dan tindakan segera. Pekerjaan jenis ini biasanya penting untuk karier kamu, karena menyangkut KPI (Key Performance Indicators), reputasi kerja, bahkan perusahaan kamu.

Jadi, misalnya, kalau tugas ini nggak diselesaikan sebelum deadline, tim kamu di kantor secara keseluruhan akan terpengaruh, bahkan reputasi perusahaan kamu bisa rusak. Kamu nggak mau, dong, menjadi pihak yang disalahkan kalau proyek kantor kamu berantakan, gara-gara kamunya lelet dalam menyelesaikan tugas?

Pekerjaan yang penting, tapi nggak mendesak: Pekerjaan tipe ini adalah pekerjaan yang bisa mendukung target jangka panjang kamu, atau yang berhubungan dengan perencanaan dan strategi bisnis kantor, tetapi nggak perlu buru-buru dikerjakan atau ditindak. Tugas jenis ini nggak sensitif terhadap waktu. Artinya, dia bisa ditunda sesaat, untuk memberi waktu terhadap hal-hal yang lebih mendesak.

Pekerjaan yang penting nggak penting, tapi mendesak: Pekerjaan tipe ini biasanya adalah tugas-tugas kecil yang meskipun nggak penting, tetapi memerlukan tindakan segera. Misalnya, seorang rekan kerja kamu meminta bantuan kamu untuk memperbaiki komputer mereka (penting bagi mereka, tapi nggak penting buat kamu ‘kan?), atau tiba-tiba atasan kamu meminta kamu membantu mereka memesan tiket penerbangan, menelepon klien, atau memeriksa ulang laporan atau data. Tugas-tugas seperti ini nggak penting buat kamu, tetapi—mau nggak mau—harus segera kamu lakukan.

Pekerjaan yang nggak penting dan nggak mendesak: Secara umum, aktivitas tipe ini sama sekali nggak akan berdampak terhadap kinerja serta karier kamu. Misalnya, chatting atau catching up dengan teman-teman, atau ikutan workshop keahlian tertentu. Otomatis, aktivitas ini bisa kamu tunda sampai semua pekerjaan dalam tiga tabel di atas sudah kamu selesaikan.

Jadi, urutan pengerjaannya seperti ini, ya:

Pertama, fokus dulu kepada pekerjaan-pekerjaan yang penting dan mendesak.

Kedua, baru kerjakan tugas-tugas yang penting, tetapi nggak mendesak.

Kemudian, tengok daftar pekerjaan kamu yang mendesak tetapi nggak penting, trus tanya kepada diri sendiri, "Kalau saya mengerjakan tugas-tugas ini, bakal mengganggu kinerja saya dalam menyelesaikan pekerjaan saya yang penting nggak, ya?". Kalau jawabannya nggak, silahkan kerjakan segera. Kalau jawabannya ya, tolaklah dengan sopan, atau delegasikan tugas tersebut kepada orang lain.

Trus, gimana dengan hal-hal yang nggak mendesak dan nggak penting? Apa dicuekin aja? Jangan, dong, karena aktivitas-aktivitas tersebut bisa membantu kamu menjaga keseimbangan hidup. Jangan lupa, bersosialisasi dengan teman dan punya aktivitas di luar kampus dan kantor juga penting banget, lho!

Jadi, untuk menghindari stres dan kewalahan dalam bekerja, prioritaskan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan di tabel paling atas dulu.

(sumber gambar: ashevillehealthspanmd.com, guidedpathedge.com, qerja.com)

LATEST COMMENT
Betta Agustina | 4 jam yang lalu

Kurang suka menghitung tapi suka lebih suka cari kesalahan atau suka memacahkan masalah

13 Ciri Kamu Cocok Kuliah di Jurusan Teknologi dan Komputer
Dwisat Wulandari | 6 jam yang lalu

Iya bener tuh lebih baik UTBK diadakan tahun depan biar siswa gak pusing "

UTBK SBMPTN 2020 Tidak Dimajukan. Simak Penjelasannya!
Dibuat dan dikembangkan di Jakarta, Indonesia Hak Cipta Dilindungi 2015 - 2019 Youthmanual ©